Gambut Tidak Terpulihkan

- Editor

Sabtu, 19 September 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kembalikan Fungsi sebagai Penyimpan Air
Peneliti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia menyatakan, selain efek asap tidak sehat dan mengganggu ekonomi, pembakaran lahan gambut juga termasuk kejahatan sosial, kemanusiaan, dan ekologi. Kebakaran akan menghilangkan gambut selamanya.

“Gambut kalau rusak, apalagi terbakar dalam skala luas dan berulang, tidak akan bisa dipulihkan. Tatanan kehidupan mikroba, tumbuhan, dan binatang hancur,” kata Guru Besar Riset Tukirin Partomihardjo, yang juga pakar biologi tumbuhan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Kamis (17/9) di Jakarta.

Lahan gambut merupakan serasah daun/ranting tumbuhan yang terjebak dalam cekungan yang terisi air ratusan hingga ribuan tahun. Akibat ulah manusia yang rakus lahan, gambut dalam dieksploitasi dengan cara dikeringkan sebagai lokasi budidaya perkebunan atau hutan tanaman industri skala besar.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pengeringan umumnya menggunakan metode kanal sehingga gambut mengalami “pendarahan”. Gambut alam, kata Tukirin, bersifat tak mudah terbakar. Gambut punya kemampuan tinggi menyerap air hingga lima kali berat gambut.

“Gambut terbakar karena salah pengelolaan. Ketika kering dan terbakar, sangat sulit dipadamkan karena gambut jadi bahan bakar,” kata peneliti di Pusat Penelitian Biologi LIPI itu.

Pada saat terbakar, material organik penyusun gambut berubah jadi abu. Pembakaran yang menghasilkan abu, selain murah dan cepat, mengatasi keasaman alami gambut.

8da4d0e3fba74435b135497e089e52e0KOMPAS/TOTOK WIJAYANTO–Prajurit dan relawan memadamkan api yang membakar semak belukar lahan gambut di Kelurahan Simpang Pelabuhan Dalam, Pemulutan, Ogan Ilir, Sumatera Selatan, Sabtu (12/9). Gambut yang terbakar, secara alami tidak akan pulih seperti semula karena berbagai material di dalamnya hancur.

Perubahan susunan material gambut membuat fungsi gambut sebagai penyimpan air berkurang. Selain itu, layanan alam ekosistem gambut sebagai penghasil oksigen (0,07 gram per pohon per hari), penyerap emisi karbon, pengatur suhu dan kelembaban udara, serta fungsi lain pun tak tersedia lagi.

“Belum lagi mikroba di gambut mati sebelum kita tahu manfaat bagi manusia,” katanya di sela Diskusi Publik: Hasil Penelitian LIPI terkait Kebakaran Hutan: Kebijakan, Dampak, dan Solusi.

Prof Herman Hidayat, peneliti kebijakan kehutanan, menyebutkan, pemerintah seakan tak pernah belajar dari kebakaran lahan yang dominan di gambut belasan tahun terakhir. “Gambut, terutama kedalaman lebih 3 meter, tak boleh untuk sawit atau akasia,” ujarnya.

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut B Pandjaitan, saat memimpin rapat penanganan kebakaran hutan Selasa lalu, juga mengakuinya.

“Tolong identifikasi lahan gambut mana saja dan berapa persen yang kebun, karena itu kesalahan kita beri izin,” katanya kepada Gubernur.

Suksesi alami
Pada praktiknya, hingga kini ekstensifikasi budidaya di lahan gambut dalam terus berjalan. Karena itu, Herman mendukung dan mendorong agar meningkatkan pengawasan dan penegakan hukum bagi aktivitas budidaya di lahan gambut dalam.

“Pemerintah harus menarik izin yang dikeluarkan. Kembalikan fungsi gambut sebagai penyimpan air, karena tidak feasible secara ekonomi dan highcost untuk kebun atau HTI,” katanya.

Gambut yang disodet atau dikanal agar disekat sehingga air tak terbuang ke sungai atau laut.

Menurut Tukirin, pembasahan lagi gambut akan memulai suksesi alami. Namun, hanya tumbuh flora paku-pakuan, seperti Nephrolepis spp, Blechnum spp, dan Stenchlaena palustris. “Namun, tidak ada tumbuhan berbunga yang mampu bertahan dan tumbuh setelah kebakaran.”

Lahan gambut dalam yang terbakar, katanya, bisa ditanami tumbuhan asli gambut seperti jelutung, ramin, dan ulin. Itu perlu upaya lebih karena kondisi lingkungan sudah berubah sehingga penyusun ekosistem tak bisa lagi seperti semula. (ICH)
—————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 18 September 2015, di halaman 13 dengan judul “Gambut Tidak Terpulihkan”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB