Home / Berita / El Nino Turunkan Populasi Kumbang di Hutan Amazon

El Nino Turunkan Populasi Kumbang di Hutan Amazon

Studi terbaru menunjukkan kekeringan sebagai dampak El Nino menghancurkan populasi kumbang kotoran. Serangga penyebar biji dan nutrisi ini sangat dibutuhkan ekosistem hutan.

Fenomena alam El Nino lebih panas dan kering memiliki dampak mengkhawatirkan terhadap keanekaragaman hayati di hutan hujan Amazon di Amerika Latin. Para peneliti menunjukkan populasi serangga kumbang kotoran atau kumbang tinja (dung beetle) berkurang lebih dari setengahnya selama dua tahun akibat kekeringan dan kebakaran hebat selama fenomena iklim El Nino.

190211-kumbang-kotoran_1549907214-720x553CC/AXEL STRAUS–Kumbang kotoran (Scarabaeus viettei)

Meski El Nino tahun 2015-2016 kurang mendapat perhatian dibandingkan kebakaran yang mengakibatkan deforestasi hebat tahun 2019, El Nino yang memberi efek kekeringan parah bersama aktivitas manusia berkontribusi pada kebakaran hutan yang membakar lebih dari 3 juta hektar hutan Amazon. Sebagai perbandingan, tahun 2019, kebakaran hutan dan lahan di Indonesia mencapai 1,6 juta hektar.

Penelitian ini dirilis Sciencedaily, 10 Februari 2020, dengan mengambil sumber dari penelitian Universitas Lancaster di Inggris. Penelitian berjudul ”Kontribusi El Nino pada Kehancuran Serangga di Amazon” itu disebut sebagai riset pertama yang mengungkap secara jelas dampak kekeringan pada fauna di hutan Amazon.

Kumbang kotoran merupakan serangga kunci yang memiliki peran penting dalam ekosistem hutan sebagai penyebar nutrisi dan biji-bijian. Serangga ini menjadi indikator penting bagi jenis serangga yang digunakan untuk mengukur kesehatan keseluruhan ekosistem.

Tim ilmuwan antarnegara dari Inggris, Brasil, dan Selandia Baru menghitung lebih dari 14.000 kumbang kotoran dari 98 spesies di 30 plot hutan di negara bagian Para, Brasil, di dalam hutan Amazon, melalui beberapa survei yang dilakukan antara 2010 dan 2017. Mereka juga memantau jumlah kotoran yang dibuang dan jumlah benih yang disebarkan oleh kumbang kotoran.

Para peneliti menghitung sekitar 8.000 kumbang di seluruh plot pada 2010. Namun, pada 2016, mengikuti El Nino, jumlahnya telah menurun menjadi sekitar 3.700 dan tahun 2017 mereka menemukan hanya 2.600 kumbang.

Gangguan manusia, melalui kegiatan seperti penggundulan hutan dan pembalakan liar, secara signifikan meningkatkan risiko kebakaran hutan. Ini karena kebakaran hutan tidak terjadi secara alami di Amazon.

TOPSHOT-BRAZIL-FIREAFP/ JOAO LAET–Hutan Amazon yang terbakar di Altamira, Negara Bagian Para, Brasil, Selasa (27/8/2019). Brasil membuka diri terhadap bantuan asing untuk memadamkan kebakaran Amazon dengan syarat merekalah yang mengatur sepenuhnya alokasi pengeluaran bantuan itu.

”Investigasi kami memberi wawasan penting tentang bagaimana aktivitas manusia dan iklim ekstrem dapat bertindak bersama dan memengaruhi keanekaragaman hayati hutan tropis dan fungsi ekosistem,” kata ketua peneliti, Dr Filipe França dari Pusat Lingkungan di Universitas Lancaster dan peneliti di Embrapa Amazonia Oriental di Brasil.

Kehilangan kumbang pekerja keras ini juga mengindikasikan masalah lebih luas bahwa banyak mamalia yang hidup di hutan menyerah pada kekeringan dan kebakaran. Kumbang kotoran bergantung pada kotoran mamalia untuk bersarang dan makan karena itu penurunan populasi kumbang kemungkinan terkait hilangnya mamalia akibat kekeringan dan kebakaran El Nino.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan kehadiran mamalia berpengaruh besar pada kumbang kotoran. Hilangnya kumbang dapat mengindikasikan hewan lain hilang, tetapi juga menimbulkan kekhawatiran bahwa regenerasi hutan akan terpengaruh negatif setelah kekeringan dan kebakaran hebat.

”Kami menemukan lebih sedikit kumbang kotoran setelah peristiwa El Nino dan mereka yang selamat berjuang untuk melakukan pekerjaan mereka. Jadi, mereka menyebarkan nutrisi dan biji-bijian di hutan yang telah terkena dampak kekeringan saja atau yang juga mengalami kebakaran,” jelas Rodrigo Fadini, Guru Besar Universitas Federal Para Barat di Brasil.

Oleh ICHWAN SUSANTO

Editor EVY RACHMAWATI

Sumber: Kompas, 11 Februari 2020

Share
x

Check Also

Berdamai dengan Matematika

Matematika sudah bergenerasi memiliki predikat ”momok” bagi siswa. Saatnya memutus stigma tersebut yang bisa dimulai ...

%d blogger menyukai ini: