Dorong Mutu Penulisan Riset

- Editor

Selasa, 29 Januari 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi mendorong agar hasil riset dipublikasikan di jurnal bereputasi. Untuk itu, mutu penulisan riset perlu ditingkatkan agar jumlah publikasi internasional semakin banyak.

”Riset didorong untuk publikasi internasional. Kita punya banyak mahasiswa, tetapi umumnya tak diarahkan menulis yang baik. Nanti diarahkan untuk menulis yang baik agar dipublikasikan bersama dosennya,” kata Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir dalam Bedah Kinerja 2018, Fokus Kinerja 2019, Senin (28/1/2019), di Jakarta.

SUCIPTO UNTUK KOMPAS–Menteri Ristekdikti Mohamad Nasir (ketiga dari kiri) berfoto bersama perwakilan media massa yang mendapat penghargaan sebagai media massa pendukung program Kemenristekdikti di Jakarta, Senin (28/1/2018).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Dalam acara Anugerah Media dan Jurnalis 2018 Kemristek dan Dikti, Kompas meraih penghargaan sebagai media massa pendukung program Kemristek dan Dikti yang diterima Wakil Pemimpin Redaksi Kompas Tri Agung Kristanto. Media lain yang mendapat penghargaan sama adalah Tribunnews.com dan Metro TV.

Dua wartawan Kompas juga meraih penghargaan Tri Agung Kristanto, yakni Yuni Ikawati sebagai juara pertama jurnalis media cetak kategori ilmu pengetahuan dan teknologi. Adapun Ester Lince Napitupulu menjadi juara pertama jurnalis media cetak kategori pendidikan tinggi.

SUCIPTO UNTUK KOMPAS–Wartawan Kompas Ester Lince Napitupulu berfoto bersama Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir dalam kegiatan Anugerah Media dan Jurnalis Award 2018 di Jakarta, Senin (28/1/2019).

Meningkat
Menurut Direktur Jenderal Riset dan Pengembangan Kemristek dan Dikti Muhammad Dimyati, pada 2015-2018, publikasi internasional Indonesia tumbuh 263,27 persen. Pada 2017, publikasi internasional Indonesia naik 64,61 persen menjadi 20.239 publikasi atau posisi ketiga di Asia Tenggara, mengalahkan Thailand.

Nasir menyatakan, Indonesia menerbitkan 30.924 publikasi internasional pada 2018, melampaui Singapura dengan total publikasi internasional 22.081. Pada 2017, Singapura ada di posisi kedua dengan 21.907 publikasi internasional. Malaysia ada di posisi pertama dengan 31.968 publikasi internasional meski jumlahnya turun.

Dalam Rapat Kerja Nasional Kemristek dan Dikti 2019, rekomendasi bidang riset dan pengembangan ialah peningkatan mutu publikasi yang melibatkan pimpinan perguruan tinggi, lembaga layanan pendidikan tinggi, dan lembaga pemerintah non-kementerian. ”Mahasiswa S-3 dan S-2 didorong menghasilkan publikasi internasional,” kata Nasir. (SUCIPTO)–EVY RACHMAWATI

Sumber: Kompas, 29 Januari 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 0 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB