Home / Berita / Asap dari Australia Mencapai Amerika, Indonesia Masih Aman

Asap dari Australia Mencapai Amerika, Indonesia Masih Aman

Asap kebakaran hutan di Australia telah menyeberangi Samudra Pasifik hingga mencapai Benua Amerika. Arah aliran polar jet stream yang dominan ke arah timur membuat wilayah Indonesia relatif aman dari asap kebakaran ini.

AUSTRALIAN BROADCASTING CORPORATION VIA AP–Foto ini berasal dari video yang memperlihatkan banyak kanguru dan domba yang tewas akibat kebakaran hutan yang melanda Kangaroo Island, Australia Selatan, Minggu (5/1/2020). Suhu udara yang lebih rendah pada hari Minggu itu membawa harapan akan ada jeda kebakaran hutan yang telah menghancurkan tiga negara bagian Australia, menghancurkan hampir 2.000 rumah.

Badan Penerbangan dan Antariksa Amerika Serikat (NASA) memperingatkan, kebakaran hutan di Australia tidak hanya menyebabkan kerusakan secara lokal, tetapi juga akan memengaruhi kondisi atmosfer secara global.

Analisis NASA yang dipublikasikan pada Jumat (10/1/2020) pekan lalu ini menyebutkan, kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya yang meliputi panas membakar dalam skala luas dikombinasikan dengan kekeringan ekstrem telah menyebabkan pembentukan pyrocumulonimbus (pyroCb).

Fenomena pyroCb pada dasarnya adalah badai petir yang disebabkan api yang dipicu pengangkatan abu, asap, dan bahan pembakaran yang sangat panas. Saat bahan-bahan ini dingin, terbentuk awan yang berperilaku seperti badai petir biasa, tetapi tanpa disertai hujan.

Kebakaran hutan bisa terjadi kapan saja di Australia, tetapi puncak musim kebakaran hutan berbeda-beda di setiap wilayah. Bencana kebakaran kali ini, menurut ahli, terjadi di luar perkiraan.

”Badai pyroCb ini menjadi medium bagi asap untuk mencapai stratosfer lebih dari 10 mil (16 km) di ketinggian. Begitu berada di stratosfer, asap dapat menempuh jarak ribuan mil dari sumbernya sehingga memengaruhi kondisi atmosfer secara global,” demikian keterangan NASA.

Dengan cara ini, asap kebakaran di Australia memberi dampak yang dramatis di Selandia Baru, menyebabkan masalah kualitas udara yang parah di seluruh wilayah tersebut, dan salju di puncak gunung yang menghitam karena jelaga.

Selain di luar Selandia Baru, pada 8 Januari, berdasarkan observasi data satelit, NASA telah mendeteksi asap dari Australia telah menyebar hingga di atas Amerika Selatan. Asap ini telah mengubah langit menjadi kabur dan menyebabkan cahaya matahari terbit dan matahari terbenam menjadi berwarna-warni. Asap itu diperkirakan bakal mengelilingi seluruh dunia sebelum kembali ke langit di atas Australia.

–Sebaran asap dari kebakaran lahan di Australia hingga Benua Amerika. Sumber: NASA, 2020

Tidak ke Indonesia
Menyikapi kondisi ini, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) telah menganalisis kemungkinan dampak asap kebakaran dari Australia ini ke Indonesia. Hasilnya, menurut Deputi Bidang Klimatologi BMKG Herizal, yang dipaparkan pada Jumat (17/1/2020), kemungkinan kecil asap akan secara langsung menyebar ke wilayah Indonesia.

Menurut dia, analisis kondisi dinamika atmosfer pada awal hingga pertengahan Januari 2020 menunjukkan, pergerakan penyebaran asap dominan terjadi di belahan bumi selatan. Asap ini menyebar dari Australia ke arah timur karena dipengaruhi polar jet stream, yaitu aliran angin kencang pada sekitar 60 derajat Lintang Selatan dengan kecepatan lebih dari 100 kilometer per jam yang bergerak konsisten ke arah timur.

Fenomena polar jet stream inilah yang telah membawa asap kebakaran hutan Australia menyeberangi Samudra Pasifik bagian selatan pada ketinggian atmosfer sekitar 16 km dan menyebar sampai ke negara Benua Amerika bagian selatan, antara lain Chile, Argentina, dan Uruguay.

”Hingga akhir Januari 2020, polar jet stream diperkirakan masih cukup kuat sehingga potensi penyebaran asap masih dominan ke arah timur sehingga Indonesia relatif aman dari dampaknya,” katanya.

Kepala Subbidang Informasi Iklim dan Kualitas Udara BMKG Siswanto menambahkan, jika konsentrasi pyroCb terus bertambah, secara teoretis bisa menyelimuti stratosfer. Dampaknya, secara global temperatur rata-rata dunia bisa turun secara drastis karena selimut partikel polutan dapat menyerap radiasi matahari sehingga intensitasnya di Bumi berkurang.

”Ini pernah terjadi pada 1816, di mana temperatur bumi turun 0,4-0,7 derajat celsius setelah letusan Gunung Tambora pada April 1815. Namun, jumlah partikel dari kebakaran hutan ini diperkirakan tak akan sesignifikan material dari letusan besar gunung api. Jadi, dampaknya akan berbeda,” kata Siswanto.

Kebakaran hutan di Australia telah menewaskan 28 orang, termasuk empat pemadam kebakaran dan menghancurkan lebih dari 1.700 rumah di New South Wales, Victoria, dan Australia Selatan.

Hingga 8 Januari 2020, total area yang terbakar diperkirakan lebih dari 10 juta hektar, lebih besar dari total wilayah Korea Selatan atau Portugal dan hampir 1,3 kali ukuran Skotlandia. Selain menimbulkan kerugian bagi manusia, kebakaran hutan ini membunuh jutaan fauna di Australia dan mengancam keberlangsungan hidup mereka.

Oleh AHMAD ARIF

Editor: EVY RACHMAWATI

Sumber: Kompas, 17 Januari 2020

Share
x

Check Also

Diramalkan Sejak 1973, Duplikat Manusia Tak Terbukti 2020

Tahun 1973, seorang ilmuwan di Swiss meramalkan duplikat manusia tercipta tahun 2020 ini. Akankah terbukti? ...