Home / Berita / Tanamkan Integritas Akademik sejak Awal

Tanamkan Integritas Akademik sejak Awal

Penanaman integritas di kalangan mahasiswa dan dosen adalah kunci pencegahan pelanggaran etika akademik, termasuk plagiasi atau penjiplakan. Dosen yang membiarkan mahasiswa menjiplak karya orang lain hendaknya diberi sanksi keras.

“Karya tulis mahasiswa merupakan cerminan reputasi dosen pembimbing,” kata Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan UI Bambang Wibawarta, Kamis (5/10).

Ia mengatakan, semenjak mahasiswa baru masuk kuliah, ?mereka sudah diajarkan mengenai integritas akademik. Caranya mulai dari membaca karya tulis ilmiah bermutu, menajamkan kemampuan meneliti, dan rajin membuat makalah. Dalam hal ini, dosen berfungsi sebagai pendidik dan teladan.

“Dosen diwajibkan menerbitkan karya mereka di jurnal-jurnal bereputasi baik. Di dalamnya ada proses verifikasi karya untuk memastikan tulisan itu bukan jiplakan,” ujar Bambang. Proses yang transparan itu merupakan salah satu cara dosen menunjukkan sikap akademik yang baik kepada mahasiswa.

Selain itu, di perpustakaan UI juga ada bagian khusus untuk mendeteksi keaslian tulisan. Adapun dosen dibekali peranti lunak Authenticate dan Turnitin untuk membantu mereka memeriksa karya para mahasiswa.

Batas bimbingan
Bambang mengatakan, di UI ada aturan satu dosen maksimal boleh membimbing 15 mahasiswa yang terdiri dari S-1, S-2, dan S-3. Namun, dosen juga harus mempertimbangkan kapasitasnya apabila memiliki tugas selain mengajar, misalnya meneliti atau mengemban jabatan struktural.

“Biasanya, dosen hanya mampu membimbing dua hingga tiga mahasiswa,” ujar Bambang. Dia mengatakan, mahasiswa yang ketahuan menjiplak, sanksinya mulai dari penundaan kelulusan hingga dikeluarkan.

Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Intan Ahmad mengatakan, dalam menulis karya ilmiah, wajib mengutip karya lain di bidang terkait. “Akan tetapi, banyak yang menyalahartikan mengutip dengan menjiplak, padahal itu dua hal yang berbeda,” ujarnya.

Dia mengatakan, tak ada aturan yang membatasi seseorang boleh mengutip karena hal ini tergantung di bidang ilmu masing-masing. Hal yang patut ditekankan adalah asas kepatutan dalam membuat karya tulis. Di dunia aturannya sama, yaitu tidak boleh menjiplak. (DNE)

Sumber: Kompas, 6 Oktober 2017

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Penggunaan Aplikasi Permudah Monitoring Mangrove

LIPI menggunakan penginderaan jauh dan teknologi untuk menghasilkan buku panduan monitoring, spreadsheet template, dan aplikasi ...

%d blogger menyukai ini: