Siswi SMP Bogor Ciptakan Pelampung Anti Tsunami

- Editor

Sabtu, 22 Desember 2012

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indonesia yang masuk dalam lingkaran tsunami dan gempa, memaksa warganya selalu bersiap menghadapi dampak bencana.

Saat tsunami menerjang daratan, lari ke tempat yang lebih tinggi tidak menjamin efektif. Berlindung di dalam lingkungan bertingkat pun belum tentu aman.

Inilah yang memunculkan ide dua siswi SMPN 1 Bogor untuk merancang ‘pelampung anti tsunami yang dapat disiapkan secara massal dalam waktu kurang dari lima menit’.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Andya Ranithanya dan Stella Chandra Kumala, merancang pelampung berbentuk kapsul dengan ujung membulat. Dindingnya berisi udara dan memiliki ketebalan seperti jaket penyelamat.

Orang dapat masuk dalam posisi berdiri dan menutupnya dari dalam. Ketika aman dan terapung di laut, posisinya selalu dalam keadaan terlentang. Karena bentuk membulat di ujung dan pangkalnya, pelampung ini akan menjadi seperti sekoci saat dibuka.

Dalam keadaan terkemas, pelampung ini hanya sebesar dus mi instan, dilengkapi tabung oksigen kecil di dalamnya. Begitu dibuka, pompa otomatis akan bekerja, dan dalam dua menit sudah siap digunakan.

Menurut Stella, ia dan rekan setimnya pernah melakukan penelusuran mengenai alat yang sama. Jepang, sebagai negara yang juga rawan gempa, pernah membuat pelampung seperti ini, yang terbuat dari bahan besi.

“Menurut kami, bahan besi terlalu mahal jika digunakan secara massal di Indonesia. Maka itu kami menggunakan bahan pelampung,” ujar Stella saat ditemui dalam acara ‘Presentasi dan Pameran Ilmiah Para Finalis Kompetisi Ilmiah LIPI’, di Jakarta, Selasa (25/9/2012).

Penemuan kedua siswi dari Bogor masuk dalam 25 finalis kategori National Young Inventor Award (NYIA) 2012, bagian dari Kompetisi Ilmiah LIPI.

Kompetisi ini terbagi menjadi empat, yaitu Kompetisi Ilmiah Remaja (LKIR), Lomba Karya Ilmiah Guru (LKIG), Pemilihan Peneliti Remaja Indonesia (PPRI), dan NYIA. Total, ada 93 karya ilmiah yang dihasilkan dalam kompetisi ini.

Kepala LIPI Lukman Hakim mengatakan, di negara-negara maju, segala pembinaan dan penelitian bidang iptek dilakukan sedini mungkin, melalui institusi penelitian dan pendidikan formal.

“Setidaknya, 10 persen hasil teknologi suatu negara harus berasal dari pribumi,” ucap Lukman.

Pemenang kompetisi LKIR akan disaring lagi untuk dikirim ke Amerika Serikat, yang bakal berkompetisi di tingkat internasional. Pada Juni 2012, kaum muda Indonesia berhasil meraih dua emas di International Exhibition for Young Inventors (IEYI) yang berlangsung di Bangkok, Thailand.

Emas pertama disumbang oleh Linus Nara Pradhana, siswa kelas 1 SMP Petra Surabaya, dengan Water-coated Helmet. Penemuan Linus bahkan mendapatkan penghargaan lain dalam kategori special award.

Satu karya lain yang juga menyebet medali emas adalah Carbofil Application for Carbon-Oxygen Separation in Smoking Room, buah karya Hermawan Maulana dan Zihramna Afdi, siswa kelas 2 SMA Negeri 3 Semarang. (Editor: Yaspen Martinus  |  Sumber: National Geographic)

Sumber:  Tribunnews.com – Rabu, 26 September 2012 05:15 WIB

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 5 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB