Home / Berita / Riset Geokimia; Hidup Diduga Bermula 4,1 Miliar Tahun Lalu

Riset Geokimia; Hidup Diduga Bermula 4,1 Miliar Tahun Lalu

Kehidupan di muka Bumi kemungkinan bermula 4,1 miliar tahun lalu, lebih awal dari perkiraan dalam hasil riset sebelumnya. Itu merupakan hasil riset sejumlah peneliti asal Amerika Serikat, dengan mempelajari mineral zirkon yang digali di wilayah Australia bagian barat.

Peneliti dari Stanford University dan University of California, Los Angeles (UCLA), mengatakan, mereka baru-baru ini mengumpulkan sekitar 10.000 zirkon berusia miliaran tahun, yang terbentuk dari batu yang mencair, di Jack Hills, Australia. Zirkon adalah mineral berat dan tahan lama serta terkait zirkonia kubik, bahan tiruan berlian.

Dari zirkon-zirkon itu, peneliti menyebut kehidupan mungkin bermula sejak 4,1 miliar tahun lalu atau 270 tahun lebih awal dibandingkan dengan perkiraan peneliti sebelumnya yang menyatakan kehidupan mulai ada 3,83 miliar tahun lalu. Dari perhitungan itu, kehidupan juga berarti berawal hanya sekitar 440 juta tahun setelah Bumi terbentuk lebih kurang 4,54 miliar tahun lalu. Temuan diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, Senin (19/10).

“Kehidupan di muka Bumi tampaknya berawal secara hampir instan,” kata anggota tim peneliti yang juga ahli geokimia pada UCLA, Mark Harrison. Dengan komponen-komponen tepat, kehidupan sepertinya terbentuk amat cepat.

imagesZirkon berperan sebagai kapsul waktu. Selama pembentukan, zirkon menangkap dan menyimpan material dari lingkungan pada tiap masa. Dari 10.000- an zirkon itu, para peneliti lalu mengidentifikasi 656 zirkon yang punya bintik-bintik gelap. Mereka berfokus pada 79 zirkon yang berdasarkan penampakannya diduga mengandung grafit, yang terbuat dari karbon murni. Karbon merupakan komponen kunci kehidupan di Bumi.

Kehidupan dipengaruhi isotop-isotop tertentu karbon. Isotop ialah atom-atom elemen dengan jumlah neutron berbeda-beda. Dengan demikian, menganalisis tingkat isotop karbon pada grafit purba bisa memberi informasi apakah di suatu masa ada kehidupan.

Dari 79 zirkon itu, peneliti menemukan grafit hanya pada salah satunya. “Ini benar-benar memberi tekanan. Kami harus mendapat kandungan grafit dari fragmen zirkon yang amat kecil, sekitar setengah dari lebar rambut kita,” ucap Harrison.

Rasio isotop uranium terhadap timah dalam zirkon menunjukkan, usianya sudah 4,1 miliar tahun. Zirkon itu kaya karbon-12 dan karbon-13. Ini menandakan karbon itu berasal dari sumber hayati, dari kehidupan yang menjalankan fotosintesis. Proses fotosintesis mengubah karbon dioksida jadi gula lewat pemanfaatan energi surya.

Para peneliti menyebut, zirkon yang mereka temukan betul-betul padat, bebas dari retak, dan tak terkontaminasi proses geologi yang terjadi belakangan. Artinya, zirkon itu secara amat meyakinkan jadi bukti asal-muasal kehidupan.

Harrison mengatakan, hasil riset menunjukkan, kehidupan di alam semesta besar kemungkinan amat banyak. Di atas Bumi, organisme sederhana tampaknya terbentuk cepat, tetapi butuh waktu jutaan tahun dari bentuk kehidupan sederhana untuk berevolusi jadi organisme yang mampu berfotosintesis.

Ia menambahkan, Bumi awalnya bukan planet yang kering dan penuh letupan panas seperti neraka. Tak ada bukti yang mengarah ke pandangan itu. Planet Bumi di masa itu lebih kurang sama seperti yang kita lihat hari ini.

Riset dipimpin Elizabeth Bell, akademisi postdoctoral di laboratorium Harrison. “Kita perlu berpikir berbeda tentang Bumi di masa permulaan,” ujarnya.(LIVESCIENCE/UCLA/ REUTERS/JOG)
———————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 26 Oktober 2015, di halaman 14 dengan judul “Hidup Diduga Bermula 4,1 Miliar Tahun Lalu”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

”Big Data” untuk Mitigasi Pandemi di Masa Depan

Kebijakan kesehatan berbasis “big data” menjadi masa depan pencegahan pandemi berikutnya. Melalui ”big data” juga, ...

%d blogger menyukai ini: