Home / Berita / Mitigasi Longsor; UGM Pasang Alat di Kulon Progo

Mitigasi Longsor; UGM Pasang Alat di Kulon Progo

Tim Mitigasi Bencana Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada memasang alat deteksi dini ancaman longsor di Dusun Bulu, Kecamatan Girimulyo, Kulon Progo, Yogyakarta, Kamis (29/1). Itu bagian dari kebijakan pemerintah melindungi masyarakat di lokasi rentan longsor, belajar dari bencana di Banjarnegara, Jawa Tengah, akhir tahun lalu.


Alat yang dipasang itu yakni extensometer pendeteksi perubahan gerakan tanah, tiltmeter pendeteksi perubahan kemiringan tanah, dan alat pengukur curah hujan lokal. ”Kami juga akan membentuk tim siaga bencana dusun. Anggotanya, penduduk desa ini. Harapannya, mereka yang akan merawat dan memonitor jika ada gerakan tanah,” kata Nurmala DH, anggota Tim Mitigasi Bencana Fakultas Teknik UGM, di Kulon Progo, Kamis.

Pemasangan alat deteksi dini longsor yang keenam di Dusun Bulu itu dilakukan oleh tim UGM. Selain di Yogyakarta, alat itu juga dipasang di Jateng dan Jawa Barat. Sejak longsor Banjarnegara, pemerintah mengubah kebijakan dengan menekankan pembangunan peringatan dini.

Pihak UGM dan Badan Geologi Kementerian ESDM bertugas memasang alat deteksi dini longsor, didukung Badan Nasional Penanggulangan Bencana. Prioritas pertama dibangun sistem peringatan dini bencana longsor di 20 wilayah rawan bencana di Jawa. Berikutnya akan dipasang di luar Jawa. ”Lokasi dipilih kawasan berpenduduk yang rawan longsor,” katanya.

ffb501b95474471491857b4e06336e9fKepala Dusun Bulu, Selo, mengatakan, tahun 2002, terjadi retakan tanah di dusunnya. Sejak itu, sebagian rumah dipindahkan ke dusun tetangga. Namun, warga kembali dengan alasan kedekatan dengan lokasi pekerjaan.

Akhir tahun lalu, retakan terjadi lagi. Bahkan, kata Selo, panjang retakan 450 meter membelah dusunnya. Beberapa retakan itu terlihat jelas di beberapa halaman warga di tepi tebing curam. Bahkan, beberapa retakan terjadi di lantai rumah warga.

Alat deteksi longsor itu, kata perancang instrumentasi Sani Tanaka, dibuat UGM. ”Hampir 100 persen komponen lokal dan sederhana. Kalau ada kerusakan mudah diperbaiki warga. Kalaupun tak bisa diperbaiki sendiri, bisa dibawa ke kami,” ujarnya.

Data yang terekam pada alat yang dipasang dikirim melalui jaringan internet ke server di Fakultas Teknik UGM, yang dapat diakses dari berbagai tempat. ”Extensometer, tiltmeter, dan alat pengukur curah hujan terhubung sirene yang mengeluarkan tiga bunyi berbeda sesuai status bahaya,” kata Sani.

Keberadaan sistem peringatan dini itu diharapkan mengurangi risiko timbulnya korban. ”Selama ini, kami harus ronda dan gantian melek setiap hujan deras. Berjaga-jaga,” kata Puji Aryanto (31), warga Bulu. (DRA/AIK)

Sumber: Kompas, 30 Januari 2015

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: