Maret 2016 Bulan Terpanas Abad Ke-20

- Editor

Kamis, 21 April 2016

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kenaikan suhu bumi rata-rata global pada Maret 2016 mencapai titik tertinggi, yaitu 1,2 derajat celsius lebih tinggi daripada rata-rata suhu bumi sepanjang abad ke-20. Tinggi kenaikan suhu tersebut rekor baru, mengalahkan rekor sebelumnya, Februari 2016.

Demikian catatan yang diterbitkan Badan Atmosfer dan Kelautan Nasional Amerika Serikat (NOAA), Rabu (20/4), di Washington, AS. Negara-negara anggota Kerangka Kerja Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Perubahan Iklim (UNFCCC) dalam dokumen Kesepakatan Paris bertekad membatasi kenaikan suhu bumi pada 2 derajat celsius dan sedapat mungkin 1,5 derajat celsius.

Proses penandatanganan dokumen oleh negara-negara anggota UNFCCC dibuka 22 April 2016 di New York, AS, bertepatan dengan peringatan Hari Bumi ke-49. Hal itu upaya bersama mengatasi laju perubahan iklim yang disebabkan pemanasan global.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Pemanasan global terutama disebabkan pembakaran bahan bakar fosil. Tiga bulan pertama tahun ini, suhu bumi rata-rata naik 1,15 derajat celsius atau 0,28 derajat celsius lebih tinggi ketimbang rekor tahun lalu.

Menurut ahli klimatologi NOAA, Jessica Blunden, itu merupakan bulan ke-11 rekor kenaikan suhu berturut-turut. Sejumlah ilmuwan klimatologi berpendapat, kondisi saat ini bukan semata akibat pemanasan global, melainkan juga akibat El Nino.

Hilang sensitivitas
Pencatatan kenaikan suhu rata-rata bumi yang terus dilaporkan itu, menurut beberapa ahli, dikhawatirkan mengurangi sensitivitas tentang dampak perubahan iklim.

Blunden dan Michael Mann dari Penn State University, AS, mengatakan, orang mungkin tak lagi menyadari perubahan musim dingin di Arktik dan es di Greenland yang lebih cepat meleleh. “Sangat mengganggu…. Kita kehilangan elemen-elemen penting pada sistem iklim,” ujar Jason Furtado, Guru Besar Meteorologi University of Oklahoma.

Dampak perubahan iklim antara lain badai yang semakin kuat, kekeringan ekstrem, naiknya permukaan air laut-diikuti gelombang migrasi penduduk dari pulau-pulau kecil-dan prediksi musim yang semakin sulit.

Selain itu, sumber air dan pangan akan terancam karena kekeringan dan musim yang tidak menentu. Gelombang panas di daratan Eropa dan Amerika akan semakin sering terjadi. Adapun penyakit infeksi tropis akan meluas ke daerah subtropis.

“Yang paling terdampak adalah mereka yang termiskin dan paling rentan,” ujar Presiden Bank Dunia Jim Yong Kim. “Kita tidak bisa terus membiarkan ini tidak terdeteksi, peningkatan emisi ini,” ujarnya.(AP/AFP/NOAA/LIVESCIENCE.COM/ISW)
—————–
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 21 April 2016, di halaman 14 dengan judul “Maret 2016 Bulan Terpanas Abad Ke-20”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB