Home / Berita / Konsumsi Daging Tentukan Evolusi Gigi Manusia

Konsumsi Daging Tentukan Evolusi Gigi Manusia

Studi menyebutkan, percepatan evolusi alat mengunyah pada manusia era awal jadi lebih kecil dipicu konsumsi daging mentah dan pengembangan alat batu. Evolusi itu menyebabkan perubahan lain, seperti kemampuan berbicara kian maju dan perubahan ukuran otak. Memasak jadi aktivitas biasa di era jauh setelahnya. Prof Daniel Lieberman dan Katherine Zink dari Universitas Harvard, Amerika Serikat, memublikasikan temuan itu lewat jurnal Nature, Rabu (9/3).

Saat spesies Homo erectus muncul 2 juta tahun lalu, manusia berevolusi dengan ukuran otak dan tubuh lebih besar sehingga menambah kebutuhan energi harian. Namun, ukuran gigi manusia mengecil serta otot mengunyah dan kekuatan menggigit melemah. Adapun memasak belum jadi kebiasaan hingga 500.000 tahun lalu sehingga tak berdampak signifikan pada evolusi gigi dan otot mengunyah. Dalam riset, ia dan Zink pun coba memberi makan orang dewasa dengan daging dan jenis sayur yang dikonsumsi nenek moyang manusia. Dengan konsumsi makanan yang sepertiganya berupa daging serta memakai alat batu untuk mengiris daging dan menumbuk sayur, intensitas mengunyah pada manusia purba 17 persen lebih jarang dan 26 persen tanpa kekuatan. ”Simpanse butuh setengah hari untuk mengunyah,” ucap Lieberman. (BBC/JOG)
—————-
Desa Peduli Api untuk Mencegah Kebakaran Lahan

Pemerintah daerah perlu mengintensifkan pengawasan dan sosialisasi kepada warga demi mencegah terulangnya kebakaran hutan dan lahan (karhutla) tahun 2015. Untuk itu, desa peduli api dibentuk dengan melibatkan masyarakat lokal dan adat demi membantu mengatasi titik panas pemicu kebakaran. Itu terungkap pada diskusi ”Mengedepankan Konsolidasi dan Penggalangan Kekuatan Nasional untuk mewujudkan Tahun 2016 Awal Bebas Bencana Karhutla”, Kamis (10/3), di Jakarta. Menurut Staf Khusus Gubernur Bidang Perubahan Iklim Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan Najib Asmani, desa berperan penting mencegah kebakaran dan konflik karena ada 637.652 hektar lahan rawan kebakaran di 17 kabupaten di Sumatera Selatan. Kini, ada 157 pos pantau bagi perusahaan pemegang konsesi hutan tanaman industri. ”Perlu kemitraan dengan perusahaan dan lembaga pemerhati lingkungan untuk membina desa-desa dekat hutan,” kata Najib. Sekitar 26 desa peduli api diterapkan dan akan ditingkatkan 118 desa. (C07)
————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 12 Maret 2016, di halaman 14 dengan judul “Kilas Iptek”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Balas Budi Penerima Beasiswa

Sejumlah anak muda bergerak untuk kemajuan pendidikan negeri ini. Apa saja yang mereka lakukan? tulisan ...

%d blogger menyukai ini: