Home / Berita / Konferensi Gas Internasional; Permintaan Gas Pasar Global Terus Meningkat

Konferensi Gas Internasional; Permintaan Gas Pasar Global Terus Meningkat

Permintaan energi secara global terus meningkat seiring pertumbuhan ekonomi. Namun, hal itu dikhawatirkan berdampak buruk terhadap lingkungan. Untuk itu, gas diharapkan dapat menggantikan peran minyak dan batubara sebagai sumber energi. Alasannya, gas bumi ramah lingkungan dan memiliki cadangan besar yang memungkinkan sebagai sumber energi dalam pembangunan berkelanjutan.

Hal ini seiring pesatnya pertumbuhan ekonomi di sejumlah negara dan penerimaan publik terhadap gas sebagai sumber energi yang ramah lingkungan.

Presiden Perhimpunan Gas Internasional (International Gas Union) Datuk Abdul Rahim Hasyim memaparkan hal itu dalam pembukaan pameran dan konferensi gas internasional, Senin (4/6), di Kuala Lumpur, Malaysia, seperti dilaporkan wartawati Kompas Evy Rachmawati. Acara itu juga dihadiri Perdana Menteri Malaysia Najib Razak.

Najib Razak menambahkan, Ernst and Young memperkirakan, pada tahun 2030, akan ada 3 miliar penduduk dunia yang jadi anggota baru dalam kelompok masyarakat kelas menengah. Ini akan meningkatkan permintaan barang-barang konsumsi, seperti mobil dan peralatan rumah tangga, yang butuh energi.

Atas dasar itu, perlu paradigma baru pembangunan yang mencerminkan perubahan zaman. Paradigma industri lama yang hanya mengejar pertumbuhan tanpa memedulikan lingkungan harus ditinggalkan demi generasi mendatang.

”Saya berkeyakinan, gas alam akan memainkan peran penting dalam pembangunan berkelanjutan,” kata dia.

Menurut Abdul Rahim, permintaan energi secara global dalam jangka panjang bisa meningkat 30-40 persen dibandingkan dengan konsumsi saat ini untuk sektor kelistrikan dan transportasi. Hal ini seiring pertumbuhan jumlah penduduk, pertumbuhan ekonomi, dan urbanisasi. ”Karena itu, di Asia, negara-negara pengekspor gas akan mengurangi volume ekspor gas untuk ketahanan energi di dalam negeri,” kata dia.

Meski demikian, gas masih memungkinkan sebagai sumber energi berkelanjutan. Diperkirakan, cadangan gas secara global, termasuk gas nonkonvensional, baru habis 250 tahun lagi jika produksi gas seperti sekarang. Saat ini total potensi gas secara global 789 trillion cubic meters (tcm), terdiri dari cadangan terbukti 187 tcm, potensial gas konvensional 217 tcm, dan potensi cadangan gas nonkonvensional 385 tcm.

Sumber: Kompas, 6 Juni 2012

 

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

”Big Data” untuk Mitigasi Pandemi di Masa Depan

Kebijakan kesehatan berbasis “big data” menjadi masa depan pencegahan pandemi berikutnya. Melalui ”big data” juga, ...

%d blogger menyukai ini: