Komet ISON Dipastikan Mati

- Editor

Sabtu, 14 Desember 2013

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Para peneliti komet memastikan komet ISON sudah mati. Komet yang sempat digadang-gadang akan menjadi komet abad ini karena kecerlangannya diperkirakan menyamai Bulan itu ternyata tak mampu bertahan dari gaya gravitasi dan radiasi panas Matahari.

Kepastian itu disampaikan para peneliti karena tidak lagi melihat adanya jejak komet di lintasan yang telah diprediksi akan dilewati ISON saat meninggalkan Matahari.

”Saat ini, sepertinya sudah tidak ada lagi yang tersisa dari komet ISON,” kata ahli komet dari Laboratorium Penelitian Angkatan Laut AS, Karl Battams, saat pertemuan tahunan American Geophysical Union di San Francisco, Amerika Serikat, Rabu (11/12), seperti dikutip AP.

ISON pertama kali diamati pada September 2012 oleh astronom Rusia, Artyom Novichonok dan Vitali Nevski. Komet ini mencapai titik terdekatnya dengan Matahari (perihelion) pada 29 November lalu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Citra yang diambil satelit Solar and Heliospheric Observatory (SOHO) menunjukkan, sebelum mencapai perihelion, ISON tampak cantik dengan ekor yang panjang dan besar serta bentuk intinya jelas. Setelah melewati perihelion, ISON hanya terlihat sebagai ekor komet nan tipis dan inti yang tidak jelas.

Semula, para ahli berharap ISON masih mampu bertahan hingga ia dapat diamati kembali dari Bumi. Jika itu terjadi, ISON akan mencapai titik terdekatnya dengan Bumi pada 26 Desember mendatang.

”Pancaran debu komet sudah berhenti sejak komet mencapai perihelion. Setelah itu, komet terlihat makin memudar seiring perjalanannya menjauhi Matahari,” tambah Geraint Jones dari Universitas College London, Inggris. Ekor tipis yang sempat teramati sesudah komet melintasi perihelion diperkirakan hanya dinamika orbit semata.

Kematian ISON itu dipicu oleh pecahnya inti komet karena ukurannya yang terlalu kecil. Pengukuran terbaru yang dilakukan NASA Mars Reconnaissance Orbiter (MRO) menyebut lebar inti ISON berkisar 100 meter-1.000 meter. Jika diameter inti lebih besar dari 2.000 meter, maka ISON diperkirakan bisa selamat dari Matahari.

Secara terpisah, komunikator astronomi dari Langitselatan, lembaga komunikasi dan edukasi astronomi, Avivah Yamani, Jumat (13/12), mengatakan, hancurnya ISON diduga akibat ikatan partikel di inti komet tidak terlalu kuat. Akibatnya, saat mendekati Matahari, ia mudah tercerai berai oleh panas Matahari. Apalagi, jarak perihelion ISON ke Matahari terlalu dekat, hanya 1,2 juta kilometer dari permukaan Matahari.

”Walau sudah hancur, jika ada puing-puing material ISON yang lolos, ia akan sangat redup untuk bisa diamati. Akan tetapi puing-puing ISON itu bisa bercerita banyak tentang pembentukan tata surya,” ujarnya.

Komet ISON berasal dari Awan Oort, di bagian luar tata surya, yang menyimpan banyak sisa materi pembentukan tata surya. Ia mulai bergerak menuju Matahari sekitar 1 juta tahun lalu dan ini merupakan kunjungan pertama ISON ke Matahari. Karena itu, ISON diperkirakan mengandung materi sisa pembentukan tata surya yang terbentuk 4,6 miliar tahun lalu.(AP/SPACE/MZW)

Sumber: Kompas, 14 Desember 2013

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Berita Terkait

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’
Berita ini 1 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 7 Februari 2024 - 13:56 WIB

Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Senin, 13 November 2023 - 13:59 WIB

Meneladani Prof. Dr. Bambang Hariyadi, Guru Besar UTM, Asal Pamekasan, dalam Memperjuangkan Pendidikan

Berita Terbaru

Jack Ma, founder and executive chairman of Alibaba Group, arrives at Trump Tower for meetings with President-elect Donald Trump on January 9, 2017 in New York. / AFP PHOTO / TIMOTHY A. CLARY

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB