Kematian Tinggi Terkait Mitos

- Editor

Senin, 8 September 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

WHO Prediksi Kasus Akan Terus Meningkat
Sekitar 50 persen dari 8,2 juta kematian akibat kanker terjadi di negara berkembang, termasuk Indonesia. Angka tersebut diperkirakan terus bertambah. Empat mitos keliru menjadi salah satu faktor tingginya angka kematian di negara berkembang itu.

Dokter pada Divisi Hematologi Onkologi Medik Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Abdul Muthalib, menyebut empat mitos itu dalam seminar awam ”Mengenal Kanker dan Cara Menyikapinya”, di Rumah Sakit Gading Pluit, Jakarta, Sabtu (6/9).

Mitos pertama, kata Abdul, anggapan bahwa kanker hanya masalah kesehatan. Padahal, saat seseorang terkena kanker, dampaknya tak hanya pada masalah kesehatan. ”Secara sosial ekonomi akan ada gangguan. Bahkan, bisa berujung kemiskinan,” katanya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Mitos kedua, kanker menyerang orang kaya berusia lanjut. Kenyataannya, kanker wabah global yang menyerang siapa saja tanpa memandang usia dan kelas ekonomi. Untuk itu, pola hidup sehat dan bebas rokok jadi keharusan menghindari kanker.

Selanjutnya, ada asumsi bahwa kanker itu vonis kematian sehingga seseorang memilih pasrah. ”Ini salah. Saat kanker terdeteksi dini dan diobati benar, 90 persen bisa bersih,” kata Kepala Departemen Radiologi Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Soehartati Gondowiardjo.

Oleh karena itu, ia mendorong agar dilakukan deteksi dini dan tes penapisan (screening), seperti pap smear supaya dapat diobati. Penelitian di Amerika Serikat, tes pap smear menurunkan angka kematian akibat kanker leher rahim hingga 50 persen.

Mitos terakhir adalah menganggap kanker sebagai nasib. Padahal, kanker dengan stadium lanjut pun berpotensi sembuh. Contohnya, Diana (42) yang sembuh dari kanker payudara. Ia bercerita, kanker yang ditemukan dalam tubuhnya kala itu sudah masuk stadium lanjut.

Namun, ia mulai menjalani berbagai terapi pengobatan dari penyinaran hingga kemoterapi secara rutin. Ia pun menjalani pola hidup sehat dengan banyak mengonsumsi sayur dan buah, serta aktif berolahraga. Hasilnya, Diana yang divonis kanker pada tahun 1999 dinyatakan bersih.
Perempuan rentan

Soehartati mengatakan, pencegahan dan deteksi dini sebaiknya dilakukan, khususnya bagi perempuan. Dua kanker yang mengakibatkan kematian tertinggi adalah kanker payudara dan kanker leher rahim pada perempuan.

Merujuk data Lembaga Penelitian Kanker Internasional (IARC) di bawah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 275.000 perempuan dari negara berkembang meninggal setiap tahunnya akibat kanker leher rahim. Sementara, tahun 2012, kanker payudara mengakibatkan 522.000 perempuan meninggal.

”Rutin lakukan tes. Saya sebagai dokter pun melakukan pap smear tiap lima tahun sekali sebagai antisipasi,” kata Soehartati.

Tes perlu dilakukan karena perkembangan kanker ini tidak terlihat dan tak memperlihatkan gejala jelas. Masa perkembangannya 3-17 tahun. ”Karena itu, tes harus dilakukan teratur,” jelasnya.

Deteksi dini
Dari Yogyakarta, Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan bekerja sama dengan Yayasan Kanker Indonesia menggalakkan deteksi dini kanker leher rahim (serviks) di DI Yogyakarta. Tahun ini, deteksi dini kanker serviks ditargetkan dilakukan kepada 5.000 perempuan di DIY sehingga jumlah kematian akibat kanker serviks ditekan.

”Deteksi dini terhadap penderita kanker serviks merupakan salah satu cara menurunkan risiko kematian akibat penyakit tersebut,” kata Kepala BPJS Kesehatan Divisi Regional Jawa Tengah-DIY Andayani Budi Lestari seusai peluncuran Gerakan Nasional Promotif Preventif Deteksi Dini Kanker Leher Rahim, pekan lalu.

”Bagi peserta BPJS Kesehatan, tes pap smear bisa dilakukan secara gratis. Inilah yang akan kami sosialisasikan terus-menerus,” katanya.

Data WHO, tahun 2015 diperkirakan akan muncul 11 juta kasus baru dan 25 juta orang di negara berkembang hidup dengan kanker. Tahun 2030, angka itu diprediksi naik 200 persen hingga 300 persen. (A04/HRS)

Sumber: Kompas, 8 September 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB