Home / Berita / Karta Pustaka; Pemda Yogyakarta Beli Sebagian Koleksi

Karta Pustaka; Pemda Yogyakarta Beli Sebagian Koleksi

Setelah rencana penutupan Pusat Kebudayaan Indonesia-Belanda di Yogyakarta, Karta Pustaka, diumumkan, Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah DI Yogyakarta berencana mengambil alih sebagian buku koleksi lembaga itu. Kebijakan itu guna menyelamatkan buku-buku yang dinilai penting bagi pengembangan kebudayaan.

”Kami sudah berbicara dengan pengelola Yayasan Karta Pustaka dan mereka menyetujui niat kami untuk membeli sebagian koleksi buku yayasan tersebut,” kata Kepala Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (BPAD) DIY Budi Wibowo, di Yogyakarta, Kamis (4/12).

Yayasan Karta Pustaka berdiri sejak 1968 di Yogyakarta dengan tujuan menjalin persahabatan Indonesia dan Belanda melalui kebudayaan. Awalnya, yayasan itu didirikan sebagai tempat kursus bahasa Belanda antara lain oleh Nyonya E Th Simadibrata-Piontek, budayawan Dick Hartoko, dan Rektor Universitas Gadjah Mada (UGM) kala itu, Soepojo Padmodipoetro.

Pada masa lalu, Karta Pustaka menjadi ruang bagi para seniman Yogyakarta untuk mengembangkan diri. Namun, pada 2014, pengurus Yayasan Karta Pustaka mengumumkan rencana penutupan lembaga itu karena sudah berhasil menjalankan visi-misinya, yakni terjalinnya hubungan baik Indonesia-Belanda.

Mulai Senin (1/12), ribuan buku koleksi Karta Pustaka dijual kepada masyarakat umum.

Budi menuturkan, Yayasan Karta Pustaka memiliki buku-buku kebudayaan yang penting bagi masyarakat Indonesia. Karena itu, koleksi harus diselamatkan.

”Pengambilalihan koleksi Karta Pustaka oleh BPAD DIY dilakukan agar buku-buku yang bisa berguna untuk anak cucu kita bisa terselamatkan,” ujarnya.

Tidak semua koleksi Karta Pustaka akan diambil alih BPAD DIY. Pengurus yayasan itu menjalin kesepakatan dengan lembaga lain, misalnya Indonesian Visual Art Archive, Fakultas Ilmu Budaya UGM, dan Jogja Heritage Society, untuk membeli sebagian buku koleksi Karta Pustaka.

Direktur Yayasan Karta Pustaka Anggi Minarni mengatakan, pengambilalihan koleksi buku oleh lembaga lain bertujuan untuk merawat semangat Karta Pustaka. ”Walaupun lembaga ini sudah ditutup mulai 1 Desember 2014, semangatnya tetap hidup karena koleksi buku-buku Karta Pustaka tetap bisa diakses masyarakat,” kata Anggi. (HRS)

Sumber: Kompas, 5 Desember 2014

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: