Home / Berita / Kalpataru; Matinya Pohon Kehidupan

Kalpataru; Matinya Pohon Kehidupan

Jalan berlapis beton itu menurun tajam, menikung ke lapangan kecil yang dikelilingi rumah berdinding batako. Menunggu setengah jam, muncul Santo Rauf, pemimpin Kelompok Tani Karya Lestari Dusun III Desa Langge, Kecamatan Tapa, Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo.

Santo (41) adalah putra Pulu Rauf, pemimpin kelompok tani itu, yang 25 tahun lalu menerima penghargaan Kalpataru. Saat itu, mereka dinilai berhasil menyejahterakan masyarakat desa dengan mengembangkan tanaman bernilai ekonomi.

Pulu, ayah enam anak itu, bersama kelompoknya yang beranggotakan 50 orang tak hanya mencetak sawah, tetapi juga membuat kolam ikan, dam mini, dan menyelamatkan sumber mata air. Menurut Pulu Rauf, saat itu, areal yang kembali produktif mencapai 500 hektar. Sekitar 325 ha ditanami cokelat, kopi, vanili, kemiri, dan jambu mete, sedangkan selebihnya, 175 ha, untuk sawah dan tambak ikan (Kompas, 5/6/1991).

Tahun 2008, ketika pengajar LPDS, Warief Djajadi, mewawancarai Pulu, jagung jadi komoditas utama kelompok itu. Itu tak lepas dari kebijakan Gubernur Fadel Muhammad yang memimpin dua periode sejak 2001. Fadel memiliki kebijakan menciptakan agropolitan dengan tanaman utama jagung.

Juni 2015, Pulu Rauf meninggal. Almarhum meninggalkan kenangan yang baik dalam hal kesejahteraan kelompok taninya. Semua berangsur berubah.

Awal Maret 2016, sore demikian panas. Tanah coklat kekuningan. Kering. Gersang. “Lama sekali tidak hujan. Hampir setahun. Mulai tidak hujan sekitar Juni tahun lalu,” kata Suharni, istri Santo Rauf. Panen jagung pun dua kali gagal.

d914fbb9adab4096a806f51a150b0771KOMPAS/BRIGITTA ISWORO LAKSMI–Santo Rauf menyangga Kalpataru yang diterima Kelompok Tani Karya Lestari 25 tahun lalu yang diterima ayahnya, Pulu Rauf. Warga, yang dulu hidup sejahtera karena kebun buah dan pangan yang subur, kini menghadapi kondisi iklim kering yang mematikan tanaman-tanaman produktif mereka.

Sementara itu, pohon-pohon durian jenis montong milik mereka mati. “Hampir dua tahun terakhir cuaca panas sekali,” katanya.

Apa yang terjadi itu sesuai prakiraan musim Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). Sejumlah wilayah di Sulawesi, di antaranya Gorontalo, pada bulan-bulan itu, curah hujan di bawah normal. Sore tersebut, di ruang tamu Santo berkumpul Suharni, Haisa Taba (71), istri Pulu Rauf, dan sejumlah kerabatnya.

Sungai di belakang rumah Santo yang menuju rumah Pulu, airnya semata kaki. Delapan tahun lalu airnya setinggi lutut orang dewasa. Kini, alirannya pun menyempit, menyisakan kira-kira 1 meter lebarnya. Dulu, sungainya lebih lebar.

Menghadapi kekeringan, kata Santo, warga dusun berhati-hati menjaga kebun mereka dari api.

Gagal panen
Kondisi nyaris tanpa hujan selama tujuh bulan dan cuaca panas sekitar dua tahun menghancurkan mata pencarian warga dusun. Berkebun adalah mata pencarian pokok. Jagung dua kali gagal panen. Sementara berbagai pohon buah-buahan sebagian besar mati atau buahnya kecil-kecil.

Selain pohon-pohon durian mati, musim langsat pun tak ada buah. “Sekarang tidak ada,” tutur Suharni. Cokelat seharusnya juga panen. “Buahnya langsung kering,” ucapnya.

Setidaknya dari 2015 hampir tak ada hujan. “Semua semakin tak jelas,” kata Santo. Panen terakhir mereka nikmati awal 2015. “Kami melapor ke kecamatan dan diberi bibit (durian). Tapi, saat ditanam, mati lagi,” katanya. Pohon rambutan, juga mangga lokal (garipta), semua mati. Kemiri dan cokelat buahnya kering. Tak ada panen. Dulu, mereka bisa dapat penghasilan dari panen jagung dan berbagai buah-buahan.

Untuk bertahan, “Ikut proyek bangunan di kota. Kami juga menanam pohon-pohon berkayu, seperti mahoni, kemiri, dan jati di atas (bukit),” kata Suharni. Luas tanah yang mereka garap sekitar 850 hektar.

Serai, yang mudah ditanam dan tak butuh banyak air, salah satu jalan keluar menyambung penghasilan. Keluarga Santo menanam serai di umah, sekitar 0,25 hektar. Setelah tiga bulan ditanam bisa dipanen, bergilir seminggu sekali. “Panen 10-12 pohon bisa dapat satu karung,” ujar Ani. Harga per karung serai Rp 70.000.

Di Desa Langge, jejak kesejahteraan warga yang disimbolkan Piala Kalpataru kini memprihatinkan. Kalpataru bermakna pohon kehidupan. Faktanya, warga kelompok tani itu kini berada dalam kondisi ekonomi subsisten. “Pohon kehidupan” mereka telah mati.(BRIGITTA ISWORO LAKSMI)
——————-
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 9 April 2016, di halaman 14 dengan judul “Matinya Pohon Kehidupan”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

%d blogger menyukai ini: