Home / Berita / ITB Berpacu dengan Waktu

ITB Berpacu dengan Waktu

INDONESIA juga menikmati manisnya madu teknologi informasi yang semakin dimarakkan oleh teknologi informasi (information technology/IT). Namun masalahnya, terjadi kekurangan tenaga yang menangani IT.

Tenaga perancangan situs, perawatan, serta pemikir di bidang certificate of authorisation ( sertifikat otorisasi), sehingga jelas mirip barang langka.

BUKAN untuk Indonesia saja, kebutuhan tenaga IT di kawasan Asia Pasifik (Taiwan, Hongkong, Malaysia,
Singapura, dan bahkan Australia) juga terjadi kelangkaan. ”Soalnya tenaga-tenaga IT di negara itu disedot oleh pasar AS,” kata pengamat IT, Drs Ir Poerwanto P MA.

”Agak mengherankan juga, saya melihat iklan lowongan pekerjaan bagi tenaga IT di Indonesia untuk bekerja di Singapura dan Australia,” kata Poerwanto. ”Ada teman saya yang ahli dibidang desain kini telah menikmati gaji 8.500 dollar AS per bulan dan tinggal di AS,” ujarnya.

Tawaran gaji memang sangat menggiurkan, minimal 3.000 dollar AS per bulan (Rp 20 juta). Itu adalah angka minimal. Secara rata-rata justru ada di atas angka itu. Di dunia ini, Para lulusan Universitas Standford, California (AS), adalah rebutan para pebisnis e-commerce.

Harian Wall Street Journal pernah menulis, perusahaan dot com bagai sedang kehausan. Mahasiswa yang lagi belajar di bidang IT juga sudah dipesan sebelum lulus. Harian itu tidak menyinggung secara khusus soal Indonesia.

Akan tetapi Poerwanto mengatakan, kehausan perusahaan dot com juga terjadi di Indonesia meski tidak sedahaga di luar negeri. Ibaratnya, kini terulang aksi bajak-membajak seperti awal tahun 1990-an di antara industri perbankan. Saat itu bankir-bankir muda pengalaman dan usia sangat mudah meloncat ke sana kemari.

Rusli, seorang lulusan pertanian dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, kini meloncat ke sebuah perusahaan dot com dengan gaji empat kali lipat dari tempat awalnya. Dia dibajak karena kebetulan sangat menyukai atau punya hobi mengutak-atik komputer, yang justru menjadi jembatan baginya meningkatkan status ekonomi. Ada banyak ”Rush” lain yang juga meloncat ke perusahaan dot com atau perusahaan yang sedang bergegas mempersiapkan e-commerce itu.

BAGI Anda yang berminat dan piawai di bidang IT, nikmatilah dunia industri cyber yang bergelimang rezeki yang sedang naik daun dan belum akan berakhir. Atau, untuk Anda yang berminat tetapi belum memiliki keahlian, kesempatan belum hilang. ”Kita masih butuh sekitar 10.000 orang tenaga di bidang IT. Kebutuhan itu belum terpenuhi,” kata Poerwanto.

Kesempatan itu, maaf-maaf saja, kini dinikmati tenaga asing antara lain dari Malaysia. Namun, impor tenaga asing juga belum mampu memenuhi kebutuhan.

Itulah sebabnya, Institut Teknologi Bandung (ITB) kini membuka studi bidang IT. ”Kita memang sudah memiliki fakultas teknik elektro. Namun, IT hanya seperlima dari pengajaran yang disajikan di fakultas teknik elektro. Kita butuh pendidikan khusus IT. Kita sudah membuka studi bidang IT,” kata Direktur Program Pascasarjana ITB Prof Dr Ir Sularso. Menurut Sularso, pendidikan yang ditawarkan adalah lewat jalur akademik dan jalur profesional. Jalur akademik menekankan pengembangan pengetahuan. Jalur profesional lebih menekankan aplikasi pengetahuan untuk menyelesaikan masalah-masalah baru.

Kebutuhan mendesak atas desakan pasar, kata Sularso, kini sangat terasa. ”Untuk itu kita juga menjalankan program pascasarjana untuk pendidikan selama dua tahun. Lokasinya ada di Lippo Cikarang Techno Park, khusus untuk program pascasarjana,” katanya. Lippo Cikarang menjadi pilihan karena berada dekat dengan banyak industri.

Biayanya memang agak mahal, sekitar Rp 42 juta untuk dua tahun. Kemahalan itu lebih disebabkan investasi pendidikan IT memang tinggi, antara lain pembelian komputer ruang belajar, dan lainnya. Namun, dengan imbalan yang menggiurkan setelah lulus, tentunya hal itu tidak mahal.

”Akan tetapi, yang kita tuju dalam jangka panjang bukan sekedar mencetak tenaga IT, namun juga pemikir di bidang hukum yang mau tidak mau harus disusun untuk menopang dunia IT,” kata Perwanto. (mon)

Sumber: Kompas, RABU, 5 JULI 2000

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Tiktok dan ”Techno-nationalism”

Bytedance-Oracle-Walmart sepakat untuk membuat perusahaan baru yang akan menangani Tiktok di AS dan juga seluruh ...

%d blogger menyukai ini: