Intensifkan Edukasi Kebencanaan

- Editor

Selasa, 6 Agustus 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Kajian tentang adanya potensi gempa berkekuatan lebih dari 8,9 Magnitudo di selatan Jawa semestinya dijadikan peringatan untuk selalu waspada. Edukasi kebencanaan harus terus dilakukan agar masyarakat lebih siap, sehingga dampak buruk bencana pun bisa diminimalkan.

KOMPAS/FAJAR RAMADHAN–Warga dibantu anggota Polres Banten bergotong royong merobohkan bangunan rumah Marsani (55) yang rusak akibat gempa. Hal tersebut dilakukan untuk mengantisipasi timbulnya korban akibat tertimpa bangunan.

Presiden Joko Widodo di sela-sela acara kumpul keluarga kabinet kerja di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Minggu (4/8/2019), mengungkapkan, bencana, terutama gempa bumi, tidak bisa diperkirakan. Tak hanya waktu terjadinya gempa, kekuatan gempa pun tidak bisa diprediksikan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Karena itu kajian tentang potensi gempa berkekuatan besar di selatan Jawa semestinya menjadi peringatan bagi masyarakat untuk selalu waspada. “Semua itu namanya ada potensi, yang namanya gempa itu tidak dihitung, diperkirakan, terutama waktunya. Karena itu kita harus tetap waspada,” ujarnya.

Jokowi menjelaskan, hal paling penting untuk dilakukan adalah menyiapkan masyarakat agar selalu siap siaga menghadapi bencana. Edukasi secara intensif tentang kebencanaan harus terus dilakukan sebagai upaya mitigasi bencana. “Yang paling penting terus dilakukan edukasi mengenai kebencanaan, terutama gempa bumi, yang sulit diprediksi,” ujarnya.

Yang paling penting terus dilakukan edukasi mengenai kebencanaan, terutama gempa bumi, yang sulit diprediksi.

Edukasi tentang kebencanaan terbukti efektif untuk mitigasi bencana. Hal itu setidaknya terlihat dari langkah yang dilakukan masyarakat di pesisir pantai barat Banten saat menghadapi gempa bumi pada Jumat (2/8/2019) lalu.

Presiden Jokowi menilai, masyarakat Banten sudah relatif siap menghadapi bencana. “Kemarin waktu di Banten saya melihat sebuah lompatan perbaikan yang baik. Bahwa kepanikan itu ada, tapi evakuasi berjalan dengan baik,” katanya.

Mantan Gubernur DKI Jakarta menilai, kesiapan masyarakat Banten itu disebabkan adanya edukasi kebencanaan yang dilakukan secara terus menerus. Tak hanya melakukan pendidikan dini bencana di sekolah-sekolah, edukasi juga dilakukan pada masyarakat dengan membentuk kampung siaga bencana.

Oleh ANITA YOSSIHARA

Sumber: Kompas, 4 Agustus 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB