Home / Berita / Astronomi / Riset Angkasa Luar; Indonesia Siapkan Mencit dan Satelit

Riset Angkasa Luar; Indonesia Siapkan Mencit dan Satelit

Indonesia akan menyiapkan sampel pisang, mencit yang disuntik parasit malaria, dan nanosatelit. Tiga materi itu akan dibawa ke antariksa melalui modul Kibo milik Jepang, lalu ditempatkan di Stasiun Ruang Angkasa Internasional untuk diteliti.

“Pisang akan dilihat proses kematangannya di lingkungan antariksa,” kata Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin pada jumpa pers lokakarya “The First Space Exploration and Kibo Utilization for Asia”, di Jakarta, Kamis (28/5).

Sampel disiapkan tim peneliti dari Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati Institut Teknologi Bandung (ITB) yang dipimpin Fenny M Dwivany.

Penelitian di instalasi Klinostat di ITB yang menyerupai kondisi di ruang angkasa menunjukkan, di ruang dengan mikrogravitasi ada perlambatan proses kematangan. Tingkat kemanisan pisang menurun.

193845_1Sementara itu, nanosatelit berbentuk kubus bersisi 10 sentimeter dirancang Riza Muhida, periset elektronika dan semikonduktor dari Universitas Surya. Satelit akan dilepaskan dari Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS) untuk mengitari Bumi pada orbit rendah. Dari satelit komunikasi itu, akan dicoba kinerja mengirim pesan singkat.

Adapun dari Lembaga Biologi Molekuler Eijkman akan dikirim mencit (Mus musculus) yang disuntik parasit malaria. “Untuk melihat daya tahan dan tingkat imunitasnya,” kata Farah Coutrier dari Eijkman. Penelitiannya di Universitas Merbourne, Australia, menunjukkan imunitas terhadap penyakit parasit tersebut. Selain itu, tim peneliti dari Universitas Indonesia akan meneliti sifat material komposit dan pemanfaatannya di lingkungan mikrogravitasi.

Sebelum eksperimen tersebut, Indonesia berpartisipasi pada program Kibo di bidang biologi dengan mengirim biji tomat. Biji dari peneliti ITB itu pada 2009 dikirim ke ISS, lalu dibawa kembali ke Bumi untuk ditanam guna melihat perbedaan karakter materi hayati tersebut di Bumi dan di ruang angkasa. Hasilnya, ada beda pertumbuhan dan produktivitasnya yang masih diteliti.

Riset di wahana antariksa internasional itu kedua kali dilaksanakan Badan Eksplorasi Ruang Angkasa Jepang (JAXA) bersama Lapan. Lokakarya pertama ini terkait pemanfaatan Kibo, modul milik Jepang di ISS. Pada modul tersebut akan dilakukan kerja sama riset dalam bidang pertanian, biomedis, teknologi rekayasa, dan material maju.

“Ini kerja sama lanjutan,” kata Yoshiya Fukuda, perwakilan The Space Environment Utilization Working Group Asia Pacific Regional Space Agency Forum.(YUN)
——————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 29 Mei 2015, di halaman 14 dengan judul “Indonesia Siapkan Mencit dan Satelit”.

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Indonesia Dinilai Tidak Memerlukan Pertanian Monokultur

Pertanian monokultur skala besar dinilai ketinggalan zaman dan tidak berkelanjutan. Sistem pangan berbasis usaha tani ...

%d blogger menyukai ini: