Riset Angkasa Luar; Indonesia Siapkan Mencit dan Satelit

- Editor

Jumat, 29 Mei 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Indonesia akan menyiapkan sampel pisang, mencit yang disuntik parasit malaria, dan nanosatelit. Tiga materi itu akan dibawa ke antariksa melalui modul Kibo milik Jepang, lalu ditempatkan di Stasiun Ruang Angkasa Internasional untuk diteliti.

“Pisang akan dilihat proses kematangannya di lingkungan antariksa,” kata Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) Thomas Djamaluddin pada jumpa pers lokakarya “The First Space Exploration and Kibo Utilization for Asia”, di Jakarta, Kamis (28/5).

Sampel disiapkan tim peneliti dari Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati Institut Teknologi Bandung (ITB) yang dipimpin Fenny M Dwivany.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Penelitian di instalasi Klinostat di ITB yang menyerupai kondisi di ruang angkasa menunjukkan, di ruang dengan mikrogravitasi ada perlambatan proses kematangan. Tingkat kemanisan pisang menurun.

193845_1Sementara itu, nanosatelit berbentuk kubus bersisi 10 sentimeter dirancang Riza Muhida, periset elektronika dan semikonduktor dari Universitas Surya. Satelit akan dilepaskan dari Stasiun Ruang Angkasa Internasional (ISS) untuk mengitari Bumi pada orbit rendah. Dari satelit komunikasi itu, akan dicoba kinerja mengirim pesan singkat.

Adapun dari Lembaga Biologi Molekuler Eijkman akan dikirim mencit (Mus musculus) yang disuntik parasit malaria. “Untuk melihat daya tahan dan tingkat imunitasnya,” kata Farah Coutrier dari Eijkman. Penelitiannya di Universitas Merbourne, Australia, menunjukkan imunitas terhadap penyakit parasit tersebut. Selain itu, tim peneliti dari Universitas Indonesia akan meneliti sifat material komposit dan pemanfaatannya di lingkungan mikrogravitasi.

Sebelum eksperimen tersebut, Indonesia berpartisipasi pada program Kibo di bidang biologi dengan mengirim biji tomat. Biji dari peneliti ITB itu pada 2009 dikirim ke ISS, lalu dibawa kembali ke Bumi untuk ditanam guna melihat perbedaan karakter materi hayati tersebut di Bumi dan di ruang angkasa. Hasilnya, ada beda pertumbuhan dan produktivitasnya yang masih diteliti.

Riset di wahana antariksa internasional itu kedua kali dilaksanakan Badan Eksplorasi Ruang Angkasa Jepang (JAXA) bersama Lapan. Lokakarya pertama ini terkait pemanfaatan Kibo, modul milik Jepang di ISS. Pada modul tersebut akan dilakukan kerja sama riset dalam bidang pertanian, biomedis, teknologi rekayasa, dan material maju.

“Ini kerja sama lanjutan,” kata Yoshiya Fukuda, perwakilan The Space Environment Utilization Working Group Asia Pacific Regional Space Agency Forum.(YUN)
——————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 29 Mei 2015, di halaman 14 dengan judul “Indonesia Siapkan Mencit dan Satelit”.

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB