Gadjah Mada Tawari Industri 35 Riset Pertanian

- Editor

Jumat, 6 Desember 2019

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Universitas Gadjah Mada melalui Forum Riset Industri, Kamis (5/12/2019), di Surabaya, Jawa Timur, menawarkan 35 hasil riset pertanian dalam tahap hilirisasi kepada industri.

IMG_20191206_123859.jpgKOMPAS/AMBROSIUS HARTO–Forum Riset Industri oleh Universitas Gadjah Mada, Kamis (5/12/2019), di Surabaya, Jawa Timur. Forum tahun ini bertema pertanian dalam arti luas dengan tujuan para peneliti dari Kampus Bulaksumur, Yogyakarta, itu dan industri dapat terus bekerja sama dalam penelitian dan pengembangan berbagai produk.

Menurut Rektor UGM Panut Mulyono, forum merupakan upaya kemitraan antara Kampus Bulaksumur, Yogyakarta, itu dan industri. Tahun ini, forum bertema ”Inovasi Agroteknologi Mendukung Kedaulatan Nasional” untuk mencoba menjawab tantangan pemenuhan kebutuhan pangan rakyat Indonesia.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Selain itu, budidaya tanaman bahan obat, perubahan iklim, dan menjawab isu sensitif industri pertanian, yakni ramah lingkungan, tidak merugikan rakyat (petani), dan berdaulat.

Direktur Direktorat Penelitian UGM Mustofa menambahkan, forum tahun ini secara spesifik bertujuan menawarkan hasil-hasil penelitian pertanian dalam arti luas di enam kluster. Pengelompokan dimaksud adalah benih dan bibit, pupuk dan pakan, internet of things untuk pertanian, alat mesin pertanian atau alsintan, inkubator-industri, dan pengelolaan pascapanen.

”Dengan begitu, penelitian akan fokus sehingga industri dan kampus tidak perlu seakan berebut meneliti yang sama,” kata Arief Harsono

Forum juga menjadi tempat penandatanganan nota kesepahaman antara UGM dan PT Samator serta PT Semen Indonesia Tbk. Sejumlah laboratorium di Kampus Bulaksumur akan menjadi pusat pengembangan produk yang diinginkan atau dibutuhkan oleh Samator dan Semen Indonesia. Kedua perusahaan akan menjamin pendanaan pengembangan penelitian bahkan jika diperlukan dalam jangka panjang.

KOMPAS/AMBROSIUS HARTO–Presiden Direktur PT Samator Arief Harsono (kiri) dan Rektor Universitas Gadjah Mada Panut Mulyono memperlihatkan nota kesepahaman yang telah ditandatangani dalam Forum Riset Industri, Kamis (5/12/2019), di Surabaya, Jawa Timur. Dalam forum, Kampus Bulaksumur, Yogayakarta, ini menawarkan setidaknya 35 hasil penelitian bidang pertanian dalam tahap hilirisasi kepada industri untuk diwujudkan dalam produksi skala pabrik.

”Dengan begitu, penelitian akan fokus sehingga industri dan kampus tidak perlu seakan berebut meneliti yang sama,” kata Pendiri dan Presiden Direktur Samator Arief Harsono. Kampus memiliki laboratorium, ahli, dan stok peneliti (mahasiswa) yang tak akan habis. Industri bisa lebih berperan membiayai, mendampingi, dan mempercepat penelitian menjadi produk bermanfaat.

Dalam pertanian, lanjut Arief, Samator dan UGM terlibat dalam penelitian hingga produk sederhana. Antara lain, alat pemecah kemiri agar produk mentahnya bagus dan bernilai jual tinggi. Untuk buah kesemek, Samator dan UGM juga mengembangkan teknik pengemasan dry ice agar ”bedak” pada buah tersebut luntur sehingga saat dijual terlihat bersih, cemerlang, dan tetap segar.

Hal ini tentunya memengaruhi pada harga jual yang diharapkan tinggi. Teknik serupa juga akan dikembangkan pada produk pisang yang orientasinya ekspor. Samator dan UGM mengembangkan teknik pengemasan pisang yang kemudian diberi gas untuk menjaga kesegaran dan kematangan buah ini dalam jangka waktu cukup lama.

KOMPAS/AMBROSIUS HARTO–Forum Riset Industri oleh Universitas Gadjah Mada, Kamis (5/12/2019), di Surabaya, Jawa Timur. Forum tahun ini bertema pertanian dalam arti luas dengan tujuan para peneliti dari Kampus Bulaksumur, Yogyakarta, itu dan industri dapat terus bekerja sama dalam penelitian dan pengembangan berbagai produk.

Menurut Panut, kerja sama dengan industri amat diperlukan oleh kampus untuk pengembangan penelitian. Dana penelitian dari pemerintah tentu terbatas. Sebagai contoh, UGM dan RSUP Dr Sardjito sedang dalam tahap uji coba ring jantung buatan pada manusia setelah berhasil pada primata. Biaya penelitian dan uji coba pada manusia itu dibiayai oleh perusahaan.

”Saya sebut saja, AKR (Aneka Kimia Raya yang kini adalah PT AKR Corporindo Tbk). Biaya uji coba pada manusia amat tinggi dan AKR bersedia membantu dalam pengembangannya,” katanya.

Panut mengatakan, pola kerja sama industri dan kampus dalam penelitian yang panjang sehingga menghasilkan suatu produk yang siap dibuat secara massal dalam skala pabrik, sudah lazim terjadi, tetapi di mancanegara. Di sisi lain kampus di Nusantara memerlukannya, sehingga hasil penelitian tuntas dan dapat dipertanggungjawabkan ada tidaknya manfaat bagi kehidupan masyarakat. Dengan begitu, kampus benar-benar mewujudkan tri dharma dalam pendidikan, penelitian dan pengembangan, dan pengabdian kepada masyarakat.

Oleh AMBROSIUS HARTO

Editor AGNES SWETTA PANDIA

Sumber: Kompas, 5 Desember 2019

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB