Edukasi untuk Cegah Penyakit Perlu Ditingkatkan

- Editor

Selasa, 9 Januari 2018

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Tingkat kesadaran masyarakat terhadap pencegahan penyakit masih rendah. Untuk itu, puskesmas sebagai garda terdepan layanan kesehatan tingkat primer harus jemput bola untuk memberikan pelayanan kesehatan.

Menurut keterangan yang dihimpun Kompas, Senin (8/1), di Jakarta, sejumlah warga enggan ikut penyuluhan kesehatan yang diadakan rutin di daerahnya. Siti Rohayati (41), warga Kelurahan Pekojan, Kecamatan Tambora, Jakarta Barat, misalnya, tak pernah ikut penyuluhan dari puskesmas di Pekojan meski ada penyuluhan satu kali sepekan.

”Jujur, saya kurang tertarik ikut penyuluhan gitu. Kalau sakit parah, saya langsung berobat ke puskesmas,” kata Siti di Puskesmas Kecamatan Tambora, Senin. Siti menemani suaminya, Yoas, berobat. Yoas menderita batuk berdahak selama tiga hari.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Ratih Afriyani (36), warga Kelurahan Penjaringan, Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara, menuturkan, penyuluhan rutin diadakan di areanya minimal sekali sepekan, seperti penyuluhan gizi bagi anak balita dan pencegahan penyakit. ”Saya ikut bila ada materi penyuluhan yang cocok buat saya,” ujar ibu dari dua anak itu.

ARSIP UNIVERSITAS AIRLANGGA–Perangkat i-Humble, alat deteksi dini penyakit “angin duduk”, yang diciptakan Tim Program Kreativitas Mahasiswa bidang Karsa Cipta (PKM-KC) Universitas Airlangga, Surabaya, Jawa Timur.

Menurut Kepala Satuan Pelayanan Medik Puskesmas Kecamatan Tambora, Nurhayati, ada sejumlah kendala melaksanakan promotif dan pencegahan penyakit di daerah padat penduduk itu. Selain kehadiran penduduk musiman, warga tak peduli terhadap penyuluhan. ”Kami berusaha rutin melakukan penyuluhan, tetapi antusiasme warga kurang,” ujarnya.

Pengobatan
Dari sisi pengobatan atau kuratif, jumlah pasien di sejumlah puskesmas justru meningkat sejak ada program Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS). ”Jika sakit, mereka langsung datang ke puskesmas,” tutur Nurhayati.

Padahal, Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 128 Tahun 2004 menegaskan, fungsi utama puskesmas sebagai penyedia layanan preventif dan promosi terhadap masyarakat.

Kepala Puskesmas Kecamatan Penjaringan, Florida Masniari Sitinjak, memaparkan, tingkat kesadaran hidup sehat di daerahnya kurang. Jadi, tenaga kesehatan harus menjemput bola ke masyarakat, seperti di rumah susun, dengan Program Ketuk Pintu Layani dengan Hati. ”Kami harus korek mana yang malas berobat. Makanya, seolah-olah kuratif tinggi,” ujarnya.

Rata-rata pasien di Puskesmas Penjaringan 400-500 orang per hari. Pasien yang datang tak hanya karena sakit, tetapi juga ingin mengecek kondisi kesehatan. ”Jadi, ada warga mulai berusaha melindungi diri,” kata Florida.

Sejak awal, puskesmasnya punya ruang rawat inap. Sejak tahun lalu, ia menutup ruangan itu karena ada surat edaran Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta bahwa puskesmas fokus preventif dan promotif. ”Upaya kuratif dan rehabilitatif ditujukan ke rumah sakit,” ujarnya. (DD18)

Sumber: Kompas, 9 Januari 2018

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB
Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya
Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri
PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen
7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya
Anak Non SMA Jangan Kecil Hati, Ini 7 Jalur Masuk UGM Khusus Lulusan SMK
Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia
Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu
Berita ini 1 kali dibaca

Informasi terkait

Senin, 1 April 2024 - 11:07 WIB

Baru 24 Tahun, Maya Nabila Sudah Raih Gelar Doktor dari ITB

Rabu, 21 Februari 2024 - 07:30 WIB

Metode Sainte Lague, Cara Hitung Kursi Pileg Pemilu 2024 dan Ilustrasinya

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:23 WIB

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:17 WIB

PT INKA Fokus pada Kereta Api Teknologi Smart Green, Mesin Bertenaga Air Hidrogen

Rabu, 7 Februari 2024 - 14:09 WIB

7 Sesar Aktif di Jawa Barat: Nama, Lokasi, dan Sejarah Kegempaannya

Rabu, 3 Januari 2024 - 17:34 WIB

Red Walet Majukan Aeromodelling dan Dunia Kedirgantaraan Indonesia

Minggu, 24 Desember 2023 - 15:27 WIB

Penerima Nobel Fisika sepanjang waktu

Selasa, 21 November 2023 - 07:52 WIB

Madura di Mata Guru Besar UTM Profesor Khoirul Rosyadi, Perubahan Sosial Lunturkan Kebudayaan Taretan Dibi’

Berita Terbaru

US-POLITICS-TRUMP

Berita

Jack Ma Ditendang dari Perusahaannya Sendiri

Rabu, 7 Feb 2024 - 14:23 WIB