Banyak Penelitian LIPI Belum Termanfaatkan

- Editor

Rabu, 12 Maret 2014

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Hasil penelitian para peneliti Indonesia belum banyak dimanfaatkan baik oleh masyarakat maupun industri. Dukungan pemerintah untuk mendorong pemanfaatan karya itu juga sangat kurang. Jika tidak segera diperbaiki, inovasi bangsa tidak akan berkembang.

”Banyak penelitian hanya berakhir dalam bentuk prototipe sehingga belum bisa diimplementasikan langsung oleh masyarakat,” kata Deputi Bidang Jasa Ilmiah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Bambang Subiyanto di sela-sela pelepasan bibit siput mata bulan di Teluk Kode, Kecamatan Pemenang, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, Selasa (11/3).

Karena itu, paradigma berpikir peneliti harus diubah. Peneliti harus aktif bekerja sama dengan pengembang bisnis agar hasil penelitiannya tidak hanya dimuat dalam jurnal ilmiah, tetapi bisa dimanfaatkan oleh masyarakat, industri, ataupun para pihak yang berkepentingan langsung dengan penelitiannya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Industri pun perlu dirangsang untuk bersedia menggunakan produk-produk hasil inovasi bangsa, tidak hanya sekadar membeli produk teknologi dari negara lain demi meraih keuntungan cepat semata. Berbagai insentif bisa diberikan kepada industri, seperti pemberian dana riset atau kemudahan usaha lainnya.

Namun, Kepala LIPI Lukman Hakim mengatakan, para peneliti belum didukung dengan aturan yang bisa mendorong mereka untuk terus bersemangat berkarya. Aturan pemerintah tentang insentif pendanaan riset ataupun ketentuan pembagian royalti dan lisensi banyak membuat peneliti justru sulit berkembang.

”Pemerintah memberikan bantuan sosial hingga triliunan rupiah (dalam setahun), tetapi tidak ada bantuan sosial untuk para peneliti,” katanya.

Budaya kewirausahaan juga perlu terus dikembangkan di masyarakat. Banyak penelitian yang dihasilkan LIPI, khususnya dalam pemanfaatan sumber daya alam, belum dimanfaatkan masyarakat karena kurangnya minat masyarakat untuk menjadi pengusaha.

Kenalkan ke masyarakat
Di sisi lain, LIPI perlu lebih mengenalkan hasil penelitiannya kepada masyarakat. Selama ini, meski pusat-pusat riset LIPI tersebar di banyak tempat, pemanfaatan hasil penelitian LIPI oleh masyarakat dan pemerintah daerah setempat sangat kurang.

Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Kebumian LIPI Iskandar Zulkarnain mengatakan, peneliti di Loka Pengembangan Bio Industri Laut Mataram telah menguasai teknik budidaya sejumlah biota laut bernilai tinggi yang kini terancam populasinya, seperti siput laut, abalon ataupun teripang. ”Hasil penelitian itu bisa digunakan masyarakat sebagai sumber pangan dan sumber protein alternatif untuk menunjang ketahanan pangan,” ujarnya. (MZW)

Sumber: Kompas, 12 Maret 2014

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 3 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB