Anak Muda Optimistis Hadapi Masa Depan

- Editor

Sabtu, 19 Desember 2015

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Generasi muda Indonesia optimistis menghadapi masa depan, khususnya menanggapi pertumbuhan dan prospek ekonomi. Optimisme anak muda di Indonesia berada di posisi kelima dari 35 kota besar di dunia. Semangat optimisme ini penting bagi Indonesia yang memiliki bonus demografi karena mayoritas penduduknya berada di usia produktif, yakni 15-25 tahun.

Ini merupakan hasil survei “Accelerating Pathways” yang dilakukan Citi Foundation dan lembaga independen the Economist Intelligence Unit (EIU) di 35 kota besar di dunia dan dipaparkan oleh Elvera N Makki, Head of Country Corporate Affairs Citi Indonesia, dalam forum “Empowering the Next Generation: The Role of Youth in Poverty Eradication”, Jumat (18/12), di Jakarta.

“Meski datang dari keluarga ekonomi lemah, mereka tetap optimistis, tetap percaya diri,” ujar Elvera.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

421cc232381c4307a158db9bcbb5c24aKOMPAS/JOHANES GALUH BIMANTARA–Mahasiswa riset pada Pusat Penelitian Bioteknologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Agnes Yuliana, sedang menjelaskan cara mengisolasi DNA dalam Open House LIPI di Cibinong Science Center-Botanical Garden, Cibinong, Bogor, Jawa Barat, Kamis (19/11).

Survei dilaksanakan pada Februari-Maret 2015 dan melibatkan 5.250 anak muda di 35 kota besar di dunia. Pengukuran dilakukan melalui 31 indikator yang berhubungan dengan ekonomi generasi muda. Hasil survei kemudian dibagi ke dalam empat kategori indeks, yakni dukungan pemerintah dan kerangka institusi bagi anak muda, kesempatan kerja dan kewirausahaan, pendidikan dan pelatihan kerja, serta modal sosial dan sumber daya manusia.

Sebanyak 87 persen anak muda di Jakarta memiliki rasa optimisme tinggi menghadapi masa depan mereka. Sikap ini termasuk anak muda yang berlatar belakang ekonomi rendah. Indonesia berada di posisi kelima dari 35 kota besar di dunia yang memiliki generasi muda dengan tingkat optimisme tinggi. Selain itu, survei ini juga menunjukkan 79 persen anak muda di Asia Pasifik, termasuk anak muda di Jakarta, tertarik untuk berwirausaha.

91bba3eacc1840df9a1615a617f63075KOMPAS/TOTOK WIJAYANTO–Pengunjung melihat “Indonesia Innovations & Innovators Expo 2015” di Grand Indonesia, Jakarta, Sabtu (21/11). Acara yang diselenggarakan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi serta diikuti oleh 50 peserta inkubasi bisnis teknologi tersebut berlangsung hingga Minggu, (22/11). Pameran ini merupakan upaya hilirisasi hasil penelitian dan pengembangan kepada masyarakat.

Semangat optimisme anak muda ini diyakini menunjukkan bahwa Jakarta memiliki potensi luar biasa untuk bisa berkembang pesat. Tetapi hanya dengan syarat anak muda di Jakarta diberdayakan dengan tepat. “Anak muda memegang peran penting sebagai roda penggerak perekonomian bangsa,” kata Elvera.

Hasil survei itu juga menunjukkan Jakarta sebagai kota yang berada di kategori berkembang karena dinilai sudah berada di jalur yang tepat dalam hal pemberdayaan generasi muda. Program Indonesian Youth Employment Network (IYEN) “Jejakmu” (Jejaring Lapangan Kerja bagi Kaum Muda) yang dimulai oleh Bappenas dan beberapa program beasiswa lainnya dinilai survei ini sebagai bentuk upaya dan dukungan Pemerintah Indonesia dalam memberikan kesempatan ekonomi anak muda.

Sri Roshidayati dari Bappenas menjelaskan, IYEN Jejakmu ini fokus untuk mempersiapkan dan meningkatkan efisiensi lapangan pekerjaan, yakni dengan cara memperkuat keahlian dan keterampilan generasi muda sesuai kebutuhan industri. Bukan hanya itu, program tersebut juga untuk mempersiapkan generasi muda menciptakan lapangan pekerjaan sendiri melalui kewirausahaan.

“Pengangguran usia muda mayoritas lulusan SMA/SMK. Banyak yang putus asa sebenarnya. Kira-kira jumlahnya 500.000 anak dari 2 juta penganggur muda. Ini data dari data Sakernas 2014,” ujarnya.

LUKI AULIA

Sumber: Kompas Siang | 18 Desember 2015

Yuk kasih komentar pakai facebook mu yang keren

Informasi terkait

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?
Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia
Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN
Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten
Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker
Lulus Predikat Cumlaude, Petrus Kasihiw Resmi Sandang Gelar Doktor Tercepat
Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel
Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina
Berita ini 2 kali dibaca

Informasi terkait

Rabu, 24 April 2024 - 16:17 WIB

Tak Wajib Publikasi di Jurnal Scopus, Berapa Jurnal Ilmiah yang Harus Dicapai Dosen untuk Angka Kredit?

Rabu, 24 April 2024 - 16:13 WIB

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 April 2024 - 16:09 WIB

Siap Diuji Coba, Begini Cara Kerja Internet Starlink di IKN

Rabu, 24 April 2024 - 13:24 WIB

Riset Kulit Jeruk untuk Kanker & Tumor, Alumnus Sarjana Terapan Undip Dapat 3 Paten

Rabu, 24 April 2024 - 13:20 WIB

Ramai soal Lulusan S2 Disebut Susah Dapat Kerja, Ini Kata Kemenaker

Rabu, 24 April 2024 - 13:06 WIB

Kemendikbudristek Kirim 17 Rektor PTN untuk Ikut Pelatihan di Korsel

Rabu, 24 April 2024 - 13:01 WIB

Ini Beda Kereta Cepat Jakarta-Surabaya Versi Jepang dan Cina

Rabu, 24 April 2024 - 12:57 WIB

Soal Polemik Publikasi Ilmiah, Kumba Digdowiseiso Minta Semua Pihak Objektif

Berita Terbaru

Tim Gamaforce Universitas Gadjah Mada menerbangkan karya mereka yang memenangi Kontes Robot Terbang Indonesia di Lapangan Pancasila UGM, Yogyakarta, Jumat (7/12/2018). Tim yang terdiri dari mahasiswa UGM dari berbagai jurusan itu dibentuk tahun 2013 dan menjadi wadah pengembangan kemampuan para anggotanya dalam pengembangan teknologi robot terbang.

KOMPAS/FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA)
07-12-2018

Berita

Empat Bidang Ilmu FEB UGM Masuk Peringkat 178-250 Dunia

Rabu, 24 Apr 2024 - 16:13 WIB