Home / Berita / 200 Buku Indonesia Diterjemahkan

200 Buku Indonesia Diterjemahkan

Persiapan ke Frankfurt Bookfair 2015

Sekitar 200 buku berbahasa Indonesia akan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan Jerman untuk dibawa ke Frankfurt Bookfair 2015. Di ajang pameran buku terbesar di dunia tersebut, Indonesia akan menjadi tamu kehormatan.
Ketua Pengurus Pusat Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi) Lucya Andam Dewi, Selasa (11/2), mengatakan, standar buku-buku yang layak diterjemahkan sudah disusun pemerintah dan Ikapi.

”Kami yakin bisa mendapatkan buku-buku berkualitas yang layak untuk ditampilkan di Frankfurt Bookfair dan memiliki daya tarik untuk dibeli hak ciptanya,” ujar Lucya.

Frankfurt Bookfair yang akan berlangsung Oktober 2015 diperkirakan akan diikuti sekitar 7.000 institusi termasuk penerbit dari 100 negara dan diliput sekitar 9.000 serta bakal dihadiri sekitar 280.000 pengunjung. Selain menjadi ajang pameran buku-buku terbitan terbaru, Frankfurt Bookfair 2015 juga menjadi ajang jual-beli hak menerbitkan buku.

fbfMenurut Lucya, kesempatan untuk menjadi Tamu Kehormatan di Frankfurt sangat penting untuk dimanfaatkan penerbit Indonesia guna memperkenalkan literasi di Indonesia.

”Awalnya lewat buku, tetapi gaung besarnya untuk memperkenalkan budaya dan peradaban Indonesia lewat buku,” ujar Lucya.

Nung Atasana, International Rights Director Borobudur Literary Agency (bentukan Ikapi), mengatakan, dengan adanya buku-buku yang diterjemahkan ke dalam bahasa asing, misalnya bahasa Inggris dan Jerman, dapat memudahkan penerbit dari negara lain untuk mengetahui isi buku terbitan Indonesia.

Pada Frankfurt Bookfair (FBF) tahun lalu, misalnya, buku-buku sastra Indonesia diminati penerbit asing. Penerbit di Jerman, misalnya, tertarik dengan novel Amba yang ditulis Laksmi Pamuntjak. Selain sastra seperti novel dan buku cerita anak, buku yang terkait budaya, agrobisnis, kuliner, hingga buku soal hijab, juga diminati penerbit asing.

Karena itu, untuk penerjemahan perlu memprioritaskan buku-buku yang diminati tersebut,” ujar Nung.

Didanai pemerintah
Kestity Pringgoharjono, Direktur Eksekutif Lontar yang ditunjuk menjadi Sekretaris Komite Buku untuk FBF 2015, mengatakan, di India, China, bahkan negara seperti Vietnam sudah ada lembaga yang dibentuk pemerintah dan didanai untuk menerjemahkan buku-buku bahasa mereka ke dalam bahasa internasional.

”Indonesia belum pernah membentuk lembaga semacam itu karena terjemahan buku tidak dianggap penting sehingga tidak menjadi prioritas,” ujarnya.

Manajemen Frankfurt Bookfair mensyaratkan, negara yang menjadi tamu kehormatan harus menyiapkan dan memamerkan sedikitnya 30 novel dalam bahasa Jerman.

Dewi Noviami, salah satu penerjemah yang tergabung dalam Ikatan Penerjemah Indonesia-Jerman, mengatakan, ada sekitar 90 buku yang akan diterjemahkan ke dalam bahasa Jerman, tetapi hanya ada 30 penerjemah Jerman. (ELN/IND)

Sumber: Kompas, 12 Februari 2014

Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.

*

code

x

Check Also

Mahasiswa Universitas Brawijaya ”Sulap” Batok Kelapa Jadi Pestisida

Mahasiswa Universitas Brawijaya Malang membantu masyarakat desa mengubah batok kelapa menjadi pestisida. Inovasi itu mengubah ...

%d blogger menyukai ini: