Home / Artikel / Peningkatan Peran Mikrobiologi Lingkungan

Peningkatan Peran Mikrobiologi Lingkungan

Tenaga ahli laboratorium mikrobiologi di Indonesia sangat kurang, sampai saat ini baru terdaftar 90 orang. Itupun ada di provinsi yang memiliki Fakultas Kedokteran (Surya 23 Juli 1993).

Memang, harus kita akui, pada sant ini peranan ahli mikrobiologi sebagian besar masih bergerak di bidang kedokteran, khususnya sebagai penunjang laboratorium kesehatan. Hal ini, tidak berarti bidangmikrobiologi hanya berkisar di bidang kedokteran saja. Meningkatnya kegiatan di bidang industri akan memicu pula perlunya peningkatan penguasaan pengetahuan mikrobiologi di bidang industri.

Ambil saja yang sederhana, yaitu industri kecil seperti industri tempe. Sadar atau tidak sadar, kita harus mengakui bahwa lezat atau tidaknya tempe yang kita nikmati sehari-hari adalah berkat peranan mikroba yang memproses bahan mentah kedelai menjadi tempe. Industri minuman, misalnya bir, juga memanfaatkan peranan mikroba untuk prosesnya.

Sela untuk proses produksi, mikroba banyak juga dikembangkan unntuk proses pengolahan limbah. Barangkali tidak terlalu sulit memberi contoh mikroba dalam pengolahan limbah ini. Tangki septik di rumah tangga telah cukup lama berperan mengolah air limbah domestik berkat aktivitas mikroba di dalam tanki septik tersebut. Demikian juga proses dekomposisi (pembusukan) pada sampah atau kompos tidak akan berlangsung dengan baik apabila tidak dibantu oleh mikroba tertentu.

Pendeknya, masih banyak bidang lain (selain kedokteran), yang memerlukan ahli mikrobiologi, khususnya ahli mikrobiologi lingkungan. Masalahnya, bagaimana menumbuhkan minat anak didik untuk menyenangi bidang mikrobioldgi ini, sehingga tenaganya cukup tersedia seperti bidang keahlian lainnya.

Mikrobiologi lingkungan
Ilmu mikrobiologi lingkungan, bisa saja disebut sebagai aplikasi dari ilmu mikrobiobiologi. Orang yang menguasai ilmu mikrobiologi, mau tidak mau, tidak bisa lepas dari rutinitas laboratorium. Ini bisa dimaklumi, karena keahlian di bidang ini mutlak memerlukan peralatan bantu (seperti mikroskop dan lain-lain), yang umumnya hanya tersedia di laboratorium. Bagi yang belum pernah memakai mikroskop, barangkali yang terbayang hanya tingkat kesulitannya. Barangkali juga sudah terbayang betapa lelahnya berjam-jam harus memandang lewat mikroskop.

Akan tetapi, bagi yang pernah memakai mikroskop rasanya seperti memandang ”dunia” yang lain. Berjam-jam di belakang mikroskop bukanlah melelahkan, melainkan dapat memperkaya pengetahuan dan meningatkan pengalaman yang akan sangat bermanfaat dalam aplikasi ilmu ini.

Ambil saja contoh aplikasi dalam pengolahan air limbah industri. Teori dan kenyataan menunjukkan, bahwa proses pengolahan limbah (khususnya limbah organik) akan lebih mudah dan murah apabila dilakukan secara biologis (dengan memanfaatkan mikroba pengurai) dibandingkan proses pengolahan fisik dan kimia (dengan penyaringan dan pemakaian bahan kimia). Untuk dapat meningkatkan efisiensi proses pengolahan air limbah ini perlu dipilih mikroba yang sesuai dan pengaturan kondisi lingkungannya, seperti perbandingan jumlah mikroba dengan jumlah bahan yang akan diurai, tersedianya unsur nutrien dan Iain-lain. lni hanya dimungkinkan berhasil dengan baik apabila dilakukan penelitian (percobaan pengolahan), yang tentunya memerlukan tenaga ahli mikrobiologi lingkungan.

Peningkatan peran
Peningkatan peran di sektor lingkungan (selain kedokteran) tidak akan bermanfaat banyak, apabila tenaga yang tersedia masih terbatas. Untuk menunggu sampai jumlah tenaga yang tersedia cukup memadai, barangkali diperlukan waktu pendidikan yang cukup lama. Oleh sebab itu, perlu ditempuh suatu cara yang singkat untuk menghasilkan tenaga ahli yang memadai.

Langkah yang bisa ditempuh ialah dengan mengadakan kursus-kursus singkat tentang mikrobiologi lingkungan untuk berbagai tingkat. Misalnya, untuk keahlian operator yang setingkat dengan D1, D2, D3, D4 dan seterusnya. Pada kursus tersebut, di samping diberikan teori, juga perlu diberikan praktek laboratorium yang cukup memadai.

Dengan praktek laboratorium anak didik (oerator di industri) memperoleh keterampilan yang diperlukan, sekaligus bisa menerapkan teori yang telah diperoleh selama kursus. Dengan tersedianya tenaga yang telah memperoleh pendidikan lewat kursus-kursus ini akan sangat membantu bagi industry yang memerlukan tenaga ahli mikrobiologi lingkungan.

Akan lebih bermanfaat kursus ini dapat bekerjasama dengan lembaga perguruan tinggi yang telah mempunyai tenaga ahli mikrobiologi lingkungan dan juga dengan pihak industri yang mempunyai problem yang berkaitan dengan aplikasi mikrobiologi lingkungan.

Dengan kerja sama ini, akan terjadi transfer of knowledge dengan cepat dan manfaat langsung, di samping itu perguruan tinggi jaga dapat benar-benar secara nyata melaksanakan darma pengabdian masyarakat.

Ir Mohammad Razif, Dosen Teknik Perkapalan ITS, Surabaya

Sumber: Harian Surya, tanpa diketahui tanggal terbitnya

Share
x

Check Also

Stroomnet PLN Saingi IndiHome Telkom, Apa Kabar Sinergi BUMN?

PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) secara terbuka menabuh genderang perang terhadap pelaku usaha jaringan internet ...

%d blogger menyukai ini: