Home » Berita

UGM Panen 1.500 Gama Melon Basket dan Melodi Gama

9 July 2010 1,088 views One Comment

Sebanyak 1.500 melon jenis Gama Melon Basket (GMB) dan Melodi Gama 1 yang ditanam di Kebun Pendidikan, Penelitian, dan Pengembangan Pertanian, Universitas Gadjah Mada (KP4 UGM) hari ini (Kamis, 8/7) dipanen. Dari sejumlah itu, 1.000 buah merupakan jenis Melodi Gama dan sisanya jenis GMB.

Menurut penuturan Dr. Budi Setiadi Daryono, peneliti melon yang juga dosen Fakultas Biologi, melon yang dipanen ini telah mulai dirintis untuk ditanam sejak Desember 2008. Sampai saat ini, pihaknya telah berhasil memanen melon tersebut sedikitnya tujuh kali.

Khusus GMB, imbuh Budi, merupakan hasil persilangan dari berbagai jenis melon yang ada di berbagai negara. Menurutnya, GMB menjadi varietas terbaik yang dihasilkan dari berbagai macam kultivar atau varietas yang dikembangkan dalam persilangan. Berdasarkan kode genetikanya, GMB merupakan persilangan antara varietas TC4 dan F2B5. Kedua jenis kode indukan itu merupakan perpaduan antara melon lokal dan melon impor. Kultivar TC4 itulah yang menurunkan warna oranye seperti pada daging ikan salmon. “Dari mulai dirintis ditanam dulu sampai sekarang sudah kita panen sebanyak tujuh kali,” ujar Budi di sela-sela panen di KP4.

Ia menambahkan melon yang saat ini tengah diupayakan untuk memperoleh sertifikasi benih dari Kementerian Pertanian tersebut memiliki banyak keunggulan dibandingkan dengan melon jenis lain, seperti Astros (Korea), Glamour (Jepang), dan Action (biasa). Melodi Gama 1 dan GMB lebih tahan terhadap penyakit, khususnya jamur tepung dan virus, memiliki kandungan betakarotin yang tinggi, vitamin C, dan rasanya lebih manis. “Keunggulan lebih banyak karena lebih tahan penyakit dan hama, lebih manis, vitamin C-nya banyak, dan mengandung betakarotin,” terangnya.

Dari sisi waktu tanam hingga panen, Melodi Gama 1 dan GMB juga relatif lebih cepat atau genjah, yakni sekitar 57 hari saja. Padahal,  jenis melon lainnya, untuk dapat dipanen memerlukan  waktu sekitar 65-75 hari. “Ini yang sementara tidak ada bandingnya. Dari sisi waktu, kita rata-rata lebih cepat sekitar 10 hari dibanding jenis lain,” ujar Budi.

Rata-rata berat melon GMB adalah antara 1,7-1,95 kg, sedangkan Melodi Gama sekitar 1,8-2,2 kg. Melon yang ditanam di KP4 menempati areal seluas 3.000m2. Selain di KP4, melon-melon tersebut juga tengah diuji multilokasi guna memperoleh sertifikasi benih, antara lain, di Magetan, Ciamis, Purwokerto, dan Lombok. “Berat rata-ratanya melebihi melon jenis lain. Saat ini juga ditanam di areal lain, seperti Ciamis, Purwokerto, Lombok, dan Magetan,” katanya.

Diakui Budi bahwa dari sisi teknologi benih untuk memproduksi melon, Indonesia masih ketinggalan dibandingkan dengan negara lain seperti Amerika, Thailand, dan Korea. Padahal, Indonesia sebagai negara agraris seharusnya dapat mandiri terkait dengan benih tersebut. “Mudah-mudahan November 2010 sertfikasi benih melon GMB dan Melodi Gama bisa turun sehingga nanti segera bisa dimanfaatkan,” harap Budi.

Ditambahkan Budi, melon-melon yang dipanen hari ini nantinya juga akan dipamerkan dalam kegiatan UGM Research Week yang digelar di Grha Sabha Pramana (GSP), 12-17 Juli 2010. (Humas UGM/Satria)

Sumber: Warta UGM (http://ugm.ac.id/new/?q=id%2Fnews%2Fugm-panen-1500-gama-melon-basket-dan-melodi-gama-1)

Share

One Comment »

  • wisnu su said:

    kalo mau pesen bibit melon seperti itu di mana ya?

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.