Home » Berita

Taksonomi Kelautan; Terima Kasih Ikan

1 October 2007 896 views No Comment
Para taksonom kelautan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia atau bidang
lain patut berterima kasih kepada ikan. Khususnya, ikan-ikan spesies
baru yang setahun lalu ditemukan tim peneliti Conservation
International Indonesia di perairan Raja Ampat, Papua Barat.
Berterima kasih? Tentu saja. Pasalnya, dari pelelangan nama spesies
baru sepuluh ikan karang di Monaco, 20 September 2007, didapat dana
segar sekitar 1,5 juta dollar AS, LIPI kebagian sekitar 500.000 dollar
AS untuk program pembangunan kapasitas taksonom muda.

"Selain untuk beasiswa jenjang S2 dan S3 taksonomi, juga untuk
pelatihan taksonom muda LIPI. Khusus kelautan, jumlahnya masih sangat
sedikit," kata Kepala Pusat Penelitian Oseanografi (P2O) LIPI
Suharsono di Jakarta, Jumat (28/9).

Taksonomi merupakan pengklasifikasian flora atau fauna berdasarkan
ciri-ciri tertentu. Sebagian besar peneliti Indonesia mampu
mengidentifikasikan flora atau fauna tertentu, tetapi tidak mengetahui
spesies baru atau tidak. "Taksonom" tanpa publikasi khusus di bidang
taksonomi seperti itu dianggap tidak real. Di Indonesia tidak banyak
taksonom real.

Fakta itu patut disayangkan di tengah kekayaan keanekaragaman hayati
Indonesia. Tak sedikit taksonom asing yang "mengambil untung" dan
menggemparkan dunia ilmu pengetahuan dari kekayaan alam Indonesia.

Sepuluh jenis ikan karang temuan dua ilmuwan CI Indonesia itulah
contohnya. Keduanya, Mark Erdmann (dari AS) dan Gerry Allen (dari
Australia).

Atas seizin keduanya, nama di belakang nama genus ikan?yang secara
tradisi menjadi hak mereka?dapat dilelang. Pemenang berhak
mencantumkan namanya menggantikan nama kedua penemu itu. Harga
tertinggi lelang 500.000 dollar AS, untuk genus Hemiscyllium yang
menyerupai hiu bertotol. Jenis itu berjalan menggunakan siripnya dan
hanya ditemui di Teluk Cenderawasih.

Harga terendah 50.000 dollar AS (sekitar Rp 450 juta) untuk ikan dari
genus Pseudanthias yang hanya ditemukan di karang dalam di Teluk
Cenderawasih. Pseudanthias ini awalnya tumbuh sebagai betina dan
beranjak dewasa sebagai jantan. Satu pejantan hidup dengan 20 betina.

Sukses besar

Direktur Program Kelautan CI Indonesia Ketut Sarjana Putra mengatakan,
pelelangan pertama kali itu sukses besar. Lelang dihadiri langsung
oleh putra mahkota Kerajaan Monaco Pangeran Albert II di Museum
Oseanografi Monaco. Lelang didukung Monaco Society dan Balai Lelang
Christie's.

Selain hasil 1,5 juta dollar AS, lelang juga sukses menjual program
kunjungan langsung ke kawasan Raja Ampat dan Kaimana senilai 350.000
dollar AS. Pemenangnya Pangeran Albert II.

Peserta lelang juga membeli rencana program patroli dan penegakan
hukum 100.000 dollar AS. Nama pemenang lelang akan menjadi nama kapal
patroli.

"Kesepakatan awal, semua hasil lelang dari spesies ikan akan digunakan
untuk program kelautan di kawasan kepala burung Papua. Tidak untuk
program lain," kata Ketut.

Rencananya, CI Indonesia akan membeli kapal baru untuk pendidikan
kelautan dan fungsi sosial di pulau-pulau di sekitar Teluk
Cenderawasih. Selanjutnya, program kedua rencananya digelar di
Shanghai, China.

Kini sedang ditunggu pengklasifikasian jenis ikan lain dari Papua
untuk memastikan baru atau tidak. Hal itu terkait dengan lembaga
berusia 112 tahun, International Commission on Zoological Nomenclature
(ICZN). Menurut Suharsono, komersialisasi pemberian nama spesies baru
seperti di Monaco ini baru yang pertama kali berlangsung megah dan
mewah. Sebelumnya, "jual beli" nama spesies berlangsung biasa saja.
Seperti digelar lembaga nonprofit Jerman, pemilik daftar 120 spesies
beraneka satwa. Tentu kita pantas bersyukur dan mengucap, "Terima
kasih ikan!" (GSA) 

Sumber: Kompas, 1 Oktober 2004
Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.