Home » Berita, Penghargaan

Riset Dekomposisi Sel Berbuah Nobel

5 October 2016 111 views No Comment

Peneliti Jepang kembali meraih Hadiah Nobel Kedokteran. Kali ini, giliran Yoshinori Ohsumi, yang menemukan mekanisme autophagy

Yoshinori Ohsumi, ahli biologi seluler asal Jepang, masih di laboratorium saat menerima telepon dari Komite Nobel di Stockholm, Swedia, Senin lalu. Komite tersebut menobatkan Ohsumi sebagai penerima Hadiah Nobel Kedokteran. “Saya kaget,” ujar profesor di Tokyo Institute of Techno logy itu.

Ohsumi diganjar Nobel berkat temuannya tentang mekanisme autophagy alias proses “memakan diri sendiri” pada sel tubuh manusia. Ini meru pakan proses normal yang dilakukan sel untuk menghancurkan komponen sendiri. Proses itu dengan cepat menyediakan bahan pembentukan energi dan material untuk membangun komponen sel baru.

b8342f4cfb5f4b7eaf94ed843e3c72e7Ohsumi menjadi orang Jepang ke-25 yang mendapatkan Hadiah Nobel dan ilmuwan Jepang keempat penerima Hadiah Nobel bidang kedokteran. “Dia layak mendapatkannya,” kata David Rubinsztein, profesor neurogenetika mo lekular dari Cambridge University, yang juga meneliti autophagy. “Banyak peneliti memberikan kontribusi besar di bidang kedokteran, tapi saya sangat senang Ohsumi menjadi pemenang tunggal.”

Tahun lalu, Hadiah Nobel bidang kedokteran juga diberikan kepada ilmuwan Jepang, Satoshi Omura. Bersama ahli pa rasitologi Amerika Serikat, William Campbell, ia menemukan avermentin un tuk mengobati infeksi cacing gelang. Mereka berbagi hadiah Nobel itu bersama
ilmuwan Cina, Tu Youyou, yang menemukan Arte misinin, obat untuk meng atasi penyakit malaria.

Konsep mekanisme autopaghy sudah diketahui sejak 1960-an. Ketika itu, para peneliti pertama kali mengobservasi bagian khusus sel yang bisa menghancurkan komponen mereka sendiri dengan membungkusnya dalam membran dan mengirimnya ke pusat daur ulang sel.

Adalah Christian de Duve, ilmuwan Belgia dan penemu lysosome—ruang dalam sel sebagai tempat degradasi—yang mencetuskan istilah autophagy. De Duve pun diganjar dengan Hadiah Nobel pada 1974 berkat karyanya tentang lysosome.

Sepanjang kariernya, Ohsumi sudah meneliti banyak hal, tapi baru berkonsentrasi pada sistem pembuangan dalam sel ketika menjalankan laboratoriumnya sendiri pada 1988. Kala itu, tema riset yang dipilih tidak populer lantaran ia hanya ingin mencoba sesuatu yang berbeda.

authopahgyOhsumi berkonsentrasi pada degradasi protein di vacuole, kompartemen alias organelle yang berfungsi mirip lysosome dalam tubuh manusia. Ia menggunakan sel ragi dalam risetnya karena lebih mudah dipelajari. Sel ragi juga kerap dipakai sebagai model untuk meneliti sel
manusia.

Pada awal 1990-an, Ohsumi berhasil mengidentifikasi sekelompok gen yang mengontrol autophagy. Ilmuwan kelahiran Fukuoka 71 tahun lalu itu juga menemukan mekanisme serupa yang berlangsung dalam tubuh manusia.

Komite Nobel, dalam keterangan tertulis, menyatakan penemuan Ohsumi membawa paradigma baru tentang bagaimana sel mendaur ulang komponen
mereka. “Temuannya membuka pemahaman tentang kinerja autophagy dalam berbagai proses fisiologi, seperti adaptasi terhadap rasa lapar atau infeksi.”

Mekanisme autophagy mempengaruhi respons sel terhadap beragam bentuk stres. Setelah tubuh terinfeksi, proses autophagy bisa menghancurkan bakteri dan virus penyerang sel. Autophagy berperan besar dalam perkembangan embrio dan pembedaan fungsi sel. Karya Ohsumi membantu menjelaskan apa yang terjadi saat tubuh diserang penyakit dari kanker hingga parkinson.

Sel menggunakan autophagy untuk meng hancurkan protein dan memakai organelle pengendali untuk melawan dampak negatif penuaan yang rusak. Menurut Ohsumi, tubuh manusia selalu mengulang proses dekomposisi mandiri alias kanibalisme. Meski demikian, ada keseimbangan yang baik antara pembentukan sel baru dan dekomposisi. “Inilah hidup yang sebenarnya,” katanya.

Mekanisme autophagy yang terganggu dihubungkan dengan munculnya kanker. “Proses autophagy yang tersendat berhubungan dengan penyakit
parkinson, diabetes tipe 2, dan kelainan lain di usia tua,” demikian pernyataan Nobel Foundation tentang peran autophagy bagi manusia. “Mutasi dalam gen yang mengontrol autophagy juga menyebabkan penyakit genetik.”

Gabriel Wahyu Titiyoga
yoga@tempo.co.id

? NOBELPRIZE.ORG | THE GUARDIAN | THE JAPAN TIMES | GABRIEL WAHYU TITIYOGA

Sumber: Koran Tempo, 5 Oktober 2016

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.