Home » Berita

Pesawat Roket Baru EADS, Tempuh Paris-Tokyo dalam 2,5 Jam

20 June 2011 3,073 views No Comment

Menempuh perjalanan jauh dari Prancis menuju Jepang dalam waktu kurang dari tiga jam mungkin bukan lagi hal yang mustahil pada 2050. Dengan pesawat roket ZEHST (Zero Emission High Speed Transport) perjalanan dari Paris menuju Tokyo diperkirakan hanya memakan waktu 2,5 jam.

Pesawat supercepat itu diluncurkan grup kedirgantaraan raksasa Eropa, EADS, di bandara Le Bourget, kemarin, sehari menjelang Pameran Kedirgantaraan Internasional Paris yang mulai digelar hari ini.
Proyek kerja sama antara EADS dan Jepang itu akan ambil bagian dalam pameran tersebut.

Pesawat model ZEHST dibuat dengan panjang empat meter dan bisa disaksikan khalayak di pameran itu pada Jumat.

”Ini bukan Concorde tapi tampak seperti Concorde, menunjukkan bahwa aerodinamis tahun 1960-an sangat cerdas,” kata Jean Botti, direktur teknis EADS. ”Dalam bayangan saya, pesawat masa depan adalah yang seperti ZEHST.”

Pesawat berkadar emisi rendah itu direncanakan bisa membawa sekitar 50 hingga 100 penumpang. Sebelum beralih ke mesin roket, pesawat tinggal landas menggunakan mesin biasa dengan bahan bakar bioenergi rumput laut.
Adapun mesin roket akan digerakkan menggunakan hidrogen dan oksigen yang hanya mengeluarkan polusi uap air. Berbeda dari pesawat jet saat ini yang hanya bisa melesat hingga ketinggian 10.000 meter, ZEHST dirancang untuk bisa terbang hingga ketinggian 32 kilometer dengan kecepatan empat kali kecepatan suara.

”Anda tidak mencemari lingkungan dan bisa berada di stratosfer,” ujar Botti.
Untuk mendarat, pilot hanya perlu mematikan mesin roket dan meluncur ke Bumi sebelum kemudian mengaktifkan kembali mesin biasa. EADS berharap, prototipe pesawat itu telah selesai pada 2020 dan bisa mulai dioperasikan sekitar tahun 2050.

Proyek ZEHST diluncurkan ketika sejumlah perusahaan seperti Virgin Galactic sedang berencana meluncurkan program penerbangan luar angkasa komersial. Namun tidak seperti para konsumen Virgin Galactic, menurut EADS para penumpang ZEHST tidak perlu mendapatkan latihan sebelum terbang. Hal itu lantaran ZEHST memiliki akselerasi maksimum 1,2G.

”Akselerasinya sangat rendah sehingga tidak diperlukan perlengkapan atau latihan khusus bagi para penumpangnya,’’ kata Botti. ”Tidak ada (teknologi) baru pada ZEHST, semua yang digunakan telah ada.” (rtr,afp-mn-66)

Sumber: Suara Merdeka, 20 Juni 2011

Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.