Home » Berita, inovasi

Penelitian Ilmiah; Karya Sejumlah Peserta Berpotensi Paten

30 September 2016 165 views No Comment

Di tengah usia belia, 13-15 tahun, para peserta Lomba Penelitian Siswa Nasional atau LPSN 2016 mampu menciptakan karya ilmiah berpotensi paten. Mereka masih berada di jenjang SMP.

”Potensinya ada,” kata Ketua Dewan Juri LPSN 2016 Wahyuddin Latunreng di sela pengumuman pemenang kompetisi itu di Jakarta,Rabu (28/9). Ada 34 finalis untuk setiap bidang (IPA, IPS, dan teknologi) yang dipilih 21 besar oIeh juri.

Mereka terpilih, dari total 850 kelompok siswa SMP di 30 provinsi yang mengirim naskah lomba. Berdasarkan peringkat diberikan 5 medali emas, 7 medali perak, dan 9 medali perunggu.

screenshot_150-comDari LPSN –yang sebelumnya bernama Lomba Penelitian Ilmiah Remaja-untuk bidang teknologi terpilih Yulia Dwi Kustari dan Muftihah Rahmawati dari SMP Negeri 2 Bambanglipura, Bantul, Yogyakarta, yang meraih peringkat tertinggi. Mereka merancang kacamata bersensor Abaca (alat bantu ideal membaca).

Salah satu juri, M Zainuddin dari Direktorat Jenderal Hak Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan HAM, mengatakan, karya mereka dapat diajukan untuk memperoleh paten, terutama sistem sensornya. Sistem itu harus dikembangkan agar menjadi unit terpisah sehingga dapat dilepas dan ditempelkan pada beragam jenis kacamata.

Sensor dilengkapi lampu sorot mini itu, menurut Fahmi Amhar, juri bidang teknologi, dipasang di bagian tengah kacamata. Alat itu terdiri dari sensor ultrasonik pendeteksi jarak baca, giroskop, pendeteksi posisi baca, dan sensor pendeteksi cahaya.

Jika cahaya di ruangan redup, lampu pada bagian atas kacamata menyala. ”Karena itu, kacamata Abaca sesuai dan nyaman digunakan mencegah pengguna dalam posisi dan kondisi tidak ideal saat membaca,” kata Fahmi.

Sementara itu, siswa SMPN 1 Yogyakarta, Laksita Kirana Candraditya A dan Addien Mutiara Agma, meraih peringkat pertama LPSN bidang IPA. Mereka membuat ”obat merah ” dan perban plester untuk mengobati luka gores pada kulit yang dinamai Tekine dan Tekiplast.

Beda dengan yang ada di pasaran, menurut Tirto Prakoso, juri LPSN bidang IPA, cairan pengobat luka itu terbuat dari ekstrak umbi rumput teki (Cyperus rotundus L). Rumput yang selama ini dianggap sebagai gulma itu berpotensi menjadi bahan baku alternatif obat itu.

Untuk peringkat pertama bidang IPS terpilih Najwa Haifa Hedar, Sarah, dan Maulida Marisa Qonita dari SMP Internat Al Kausar Sukabumi. Karya mereka tentang materi permainan Bule Gembel (buku ular edukasi dan gim materi belajar) untuk mendorong siswa SD Gemar Menabung. Permainan mirip Monopoli itu berisi pesan mengelola keuangan cermat dan hemat.

LPSN ke-13 ini hampir, tidak terselenggara akibat pemotongan anggaran. Saat ini masih dibahas kemungkinan kerja sama dengan pihak swasta. (YUN)

Sumber: Kompas, 30 September 2016

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.