Home » Berita, teknologi, telekomunikasi

Layar Pintar, Wajah Lain Infocus

26 November 2016 58 views No Comment

Nama Infocus sudah lazim disebut lidah masyarakat Indonesia yang maksudnya merujuk pada perangkat proyektor. Padahal, bukan itu saja produk dari perusahaan yang sudah berusia 30 tahun ini. Layar pintar adalah bisnis lain yang mereka geluti meski masih harus berjuang mendapatkan nama di pasar Tanah Air.

Pada pertengahan November lalu, mereka mengumpulkan distributor untuk memperkenalkan produk dan layanan terbaru yang akan dipasarkan ke dalam negeri. Produk yang dihadirkan adalah JTouch, papan tulis digital; Mondopad yang mereka sebut sebagai sabak elektronik raksasa; dan Jupiter atau layanan pengelolaan layar jamak.

JTouch adalah perangkat berupa layar sentuh yang bisa berfungsi untuk menjalankan konten multimedia sekaligus layar kedua bagi perangkat lain seperti komputer. Segmen yang disasar Infocus melalui produk ini adalah sekolah maupun kampus.

Sementara Mondopad merupakan layar pintar dengan unit pemrosesan komputasi di dalamnya. Singkat kata, layar ini bisa berfungsi layaknya komputer seperti all in one PC atau malah sabak elektronik berukuran raksasa, lengkap dengan kamera maupun pengeras suara.

Suntikan sistem operasi Windows membuat perangkat ini tidak hanya berhenti sebagai papan tulis digital, tetapi juga bisa digunakan sebagai alat untuk telewicara lewat video. Robert Detwiler, Senior Product Line Management Infocus, menyebut Mondopad bisa dipasangkan dengan JTouch untuk menambah layar guna keperluan menampilkan konten.

“Sama seperti ponsel yang menyatukan berbagai perangkat jadi satu, kami ingin produk ini juga menjadi standar di perkantoran tanpa harus memiliki kamera untuk telewicara, papan tulis, serta proyektor,” kata Sutejo, Vice President PT Artapala Telekomindo selaku distributor produk tersebut di Indonesia.

Jupiter yang dijelaskan paling akhir merupakan perangkat untuk mengelola layar-layar yang dihubungkan agar kompak menampilkan gambar sesuai kebutuhan. Perangkat seperti ini dibutuhkan karena mengelola layar jamak membutuhkan perangkat dengan daya komputasi tinggi dan sambungan yang mendukung layar-layar itu.

Menurut Devon Wright, Senior Product Line Manager Infocus, Jupiter umumnya dipakai oleh pusat kendali untuk menampilkan berbagai informasi lewat beberapa layar yang dihubungkan. Salah satu contohnya adalah pusat kendali lalu lintas di Beijing, Tiongkok, yang menggabungkan 98 unit layar masing-masing berukuran 60 inci dengan lebar 14 layar dan tinggi 7 layar. Atau juga pusat kendali di Auckland, Selandia Baru, yang menggunakan layar jamak untuk memantau 200 lebih kamera pengawas di jalanan.
af7bfa5c5fcf4ab49cf84984fa06d870KOMPAS/DIDIT PUTRA ERLANGGA RAHARDJO–Layar pintar produksi Infocus yang merupakan produk andalan selain proyektor yang melambungkan nama perusahaan ini di Indonesia, Selasa (15/11/2016). Mengincar kebutuhan akan pusat kendali yang menjadi otak dari kota pintar atau pemerintahan elektronik, Infocus juga berniat untuk mengganti papan tulis dan proyektor sekaligus dengan produk tersebut.

Peluang
Sutejo menuturkan, tren kota-kota di Indonesia untuk membangun pusat kendali merupakan peluang yang diincar Infocus. Begitu pula perkantoran yang ingin menerapkan teknologi terbaru, akan disodorkan produk seperti Mondopad.

Harga jualnya memang tidak murah. Layar JTouch berukuran 50 inci bisa ditawarkan dengan harga Rp 85 juta, sementara Mondopad berukuran 40 inci dihargai Rp 50 juta dan yang paling mahal adalah layar berukuran 85 inci dengan resolusi 4K yang punya harga Rp 650 juta.

“Untuk Jupiter memang tergantung komposisi dan pengaturan layar yang ada. Sistem ini bahkan bisa mengelola layar pintar dengan merek selain Infocus,” kata Sutejo.

Dari pengalaman saat mencoba, Mondopad memungkinkan pengguna untuk membuat tulisan lantas disimpan dalam bentuk file. Pemilik gawai bisa memancarluaskan isi layar mereka melalui fitur casting ke layar yang lebih besar.

Satu hal yang mengganggu adalah latensi atau jeda waktu antara sentuhan dan input yang muncul di layar. Untuk penggunaan seperti sekolah, kuliah, ataupun kantor, jeda waktu ini masih bisa ditoleransi, tetapi tidak untuk mereka yang ingin memanfaatkan layar pintar sebagai medium berkreasi seni.

Pasar layar pintar di Indonesia juga makin ramai karena kian banyak merek yang masuk ke pasar. Selain Infocus ada pula Panter, layar pintar yang didistribusikan PT Inter Media Com. Varian produknya berupa layar pintar, panel pintar, dan mimbar pintar, yang bisa menampilkan gambar dengan resolusi 4K meski masih harus dihubungkan dengan unit komputer.

Layar pintar akan kian lumrah ditemui pada tahun 2017 mendatang. Tinggal satu pertanyaan tersisa: apakah untuk memudahkan hidup manusia atau sekadar pertunjukan gengsi semata?

DIDIT PUTRA ERLANGGA RAHARDJO

Sumber: Kompas siang, 25 November 2016

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.