Home » Berita, konservasi

Kelapa Indonesia dan Dunia

31 May 2016 215 views No Comment

Pada 1961, kelapa menginspirasi Sedyatmo menciptakan fondasi cakar ayam. Sederhana saja. Pada saat berkunjung ke Pantai Cilincing, Jakarta, Sedyatmo melihat pohon kelapa masih berdiri tegak kendati tanah di sekitarnya sudah terkikis ombak. Cengkeraman kuat akar pohon itu merupakan kuncinya.

Berkat Sedyatmo dan kelapa, bidang konstruksi Indonesia berkembang pesat. Fondasi cakar ayam digunakan di mana-mana, termasuk menjadi solusi bagi PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) membangun menara di daerah rawa-rawa.

Dua tahun terakhir, kelapa menjadi perbincangan hangat di tingkat nasional dan dunia. Permintaan ekspor kelapa dunia meningkat, terutama dari Amerika Serikat dan Eropa, yang meminati produk turunan kelapa. Bahkan, Jepang mulai meminta produk kelapa organik. Adapun Tiongkok banyak mengimpor butir kelapa segar untuk bahan baku industri makanan-minuman dan produk kesehatan.

Di Indonesia, kelapa tidak diurus secara optimal. Akibatnya, produksi turun. Butir kelapa segar banyak yang diekspor. Industri pengolahan kelapa di Tanah Air pun dilanda kekurangan bahan baku. Industri ini terpaksa mengurangi kapasitas produksi sekitar 30 persen hingga 50 persen dari kondisi normal. Himpunan Industri Pengolahan Kelapa Indonesia (HIPKI) sampai meminta pemerintah melarang ekspor butir kelapa segar.

Di sisi hulu, petani tidak pernah memperoleh harga bagus. Sebab, pemasaran bahan baku dikuasai pedagang perantara. Perkebunan kelapa rakyat menyusut karena tanaman telah menua dan produktivitasnya rendah.

Pada 23-26 Mei lalu, Asian Pacific Coconut Community (APCC) menggelar sidang dan pertemuan tingkat menteri di Jakarta. Forum itu dihadiri negara-negara anggota APCC, yaitu Mikronesia, Fiji, India, Kiribati, Kepulauan Marshall, Malaysia, Papua Niugini, Filipina, Samoa, Kepulauan Solomon, Sri Lanka, Tonga, Thailand, Kenya, dan Jamaika.

48e66c2c181f4589a936234aa18044b6Forum tersebut membahas empat agenda. Pertama, ekspansi APCC dari organisasi regional menjadi badan antar-pemerintah internasional. Untuk itu, perluasan cakupan dan keanggotaan negara APCC diperlukan untuk meningkatkan keterlibatan semua negara produsen kelapa dengan membentuk International Coconut Comunity pada 2019. Tujuannya, memajukan sektor industri kelapa sehingga kompetitif dan berkelanjutan.

Kedua, memfasilitasi pasar internasional bagi produk kelapa. Sebagai upaya mendorong akses pasar yang lebih besar dan luas bagi produk kelapa, para menteri sepakat membentuk platform informasi perdagangan dan pemasaran produk kelapa, termasuk rantai pasok, di tingkat internasional. Kesejahteraan petani kelapa juga akan menjadi fokus utama.

Ketiga, penguatan kerja sama penelitian untuk peningkatan produktivitas. India berkomitmen membentuk International Centre of Excellence for Coconut (ICEC) yang akan memfasilitasi kegiatan penelitian dan pengembangan kelapa, khususnya pengembangan teknologi dan peningkatan produktivitas. APCC menyambut baik inisiatif India tersebut dan mendorong penelitian serupa di setiap negara.

Keempat, APCC juga akan membentuk komite untuk meneliti secara ilmiah manfaat kelapa dan produk turunannya bagi kesehatan. Selain penelitian terkait teknologi, akan dibentuk pula International Scientific Advisory Committee sebagai komite yang akan menjalankan tugas penelitian terhadap manfaat produk kelapa dari aspek kesehatan.

Mengutip pernyataan Ketua Sidang APCC Ke-52 Denny Kurnia, agenda ketiga dan keempat sangat penting untuk menopang produktivitas dan kualitas kelapa Indonesia. Produktivitas penting guna menjawab persoalan keterbatasan produksi. Adapun pembuktian ilmiah kelapa dan produk turunannya penting untuk meningkatkan citra kelapa, terutama di sektor kesehatan.

Indonesia bukannya tidak berupaya meningkatkan kualitas bibit kelapa. Di beberapa wilayah sudah dilakukan sistem tumpang sari tanaman. Tujuannya, mengoptimalkan lahan dan meningkatkan kesejahteraan petani.

Seperti berbagai hal lain, Indonesia memang kerap terlambat dalam menjawab beragam persoalan komoditas kelapa. Namun, selama akar kelapa masih mencengkeram kuat, kelapa nusantara masih bisa diselamatkan. (HENDRIYO WIDI)
—————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 31 Mei 2016, di halaman 17 dengan judul “Kelapa Indonesia dan Dunia”.

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.