Home » Astronomi, Berita

Kala Mars Mendekati Bumi

30 May 2016 155 views No Comment

Setiap dua tahun sekali, Mars dan Bumi akan saling berdekatan. Mars akan terlihat lebih cerlang dan jika diamati dengan teleskop tampak sedikit lebih besar. Namun, jangan membayangkan Mars akan terlihat sebesar Bulan seperti kabar bohong berantai yang beredar lebih dari satu dekade terakhir. Inilah momen terbaik untuk mengamati dan mengabadikan penampakan “Sang Dewa Perang” atau “Si Joko Belek”.

Jarak terdekat antara Mars dan Bumi 11 tahun terakhir akan terjadi Selasa (31/5) pukul 04.35 WIB atau Senin (30/5) di negara-negara Barat. Mars akan terletak sejauh 75,28 juta kilometer (km) dari Bumi.

Posisi terdekat Mars dengan Bumi itu terjadi 10 menit hingga 8,5 hari setelah Mars mengalami oposisi. Oposisi ialah kondisi segaris Matahari-Bumi-Mars dengan Bumi dan Mars berada di sisi sama dari Matahari. Pada Bulan, oposisi itu ditandai terjadinya bulan purnama.

Jika oposisi Bulan terjadi sebulan sekali, oposisi Mars setiap 26 bulan sekali. Terakhir, oposisi Mars pada Minggu (22/5). “Papasan Mars di dekat Bumi jadi fenomena biasa perjalanan Mars mengitari Matahari,” kata komunikator astronomi dan pengelola situs langitselatan.com, Avivah Yamani, Sabtu.

Namun, jarak terdekat pada Selasa subuh lusa bukan jarak terdekat Bumi-Mars. Jarak terdekat dua planet itu ialah 54,6 juta km, 60.000 tahun sekali. Jarak paling mendekati jarak terdekat terakhir terjadi pada 2003 saat Mars berjarak 55,8 juta km.

Hal itu memunculkan pesan bohong berantai lewat surat elektronik atau media sosial bahwa Mars tampak sebesar Bulan. Rata-rata ukuran Mars satu per 141 kali ukuran Bulan. Di jarak terdekat, besar piringan Mars satu per 81 dari diameter Bulan.

fcde562fa5de4d079f77d22c1d9875cfMeski membesar, perubahan ukuran Mars lebih mudah diamati dengan teleskop. Perubahan yang bisa diamati dengan mata ialah penampakan Mars akan kian terang, 18 Mei-3 Juni nanti.

Untuk melihat Mars sebesar Bulan, Mars harus “diletakkan” pada dua kali jarak Bumi-Bulan atau sekitar 780.000 km. Padahal, jarak terdekat Bumi-Mars 70 kali dari jarak itu.

Jika Mars ada di jarak sedekat itu, keseimbangan tata surya terganggu hingga mengubah konfigurasi planet-planet. Karena Mars lebih kecil daripada Bumi, Mars bisa tertarik ke Bumi atau tertendang dari orbitnya, bahkan terlempar keluar tata surya.

Orbit elips
Pergerakan Bumi dan Mars saling mendekat karena bentuk dan posisi orbit dua planet berbeda. Orbit Bumi dan Mars tak berbentuk bulat, tapi agak lonjong atau elips. Jika orbit dua planet bulat sempurna, jarak terdekat dua planet selalu sama, tak berubah-ubah seperti sekarang.

Bentuk orbit dua planet itu terus berubah akibat gaya tarik gravitasi benda langit lain. Perubahan orbit akibat tarikan benda langit lain itu amat kecil, tapi berpengaruh besar pada dinamika dua planet itu. Planet terbesar di tata surya, Jupiter, ialah benda paling memengaruhi orbit Mars sehingga orbit Mars lebih lonjong ketimbang orbit Bumi.

Posisi orbit kedua planet tak sejajar. Bidang orbit Mars lebih miring daripada bidang orbit Bumi mengelilingi Matahari.

Penampakan
Sejak pertengahan Mei sampai awal Juni nanti, Mars akan terlihat sepanjang malam di area sekitar khatulistiwa. Saat matahari terbenam, Mars tampak dekat ufuk timur dan terbenam bersamaan matahari terbit.

Setelah itu, Mars akan terus tampak di langit malam. Namun, dari hari ke hari, saat matahari terbenam, Mars akan tampak kian tinggi, makin jauh dari ufuk.

Menurut Pembina Himpunan Astronomi Amatir Jakarta yang juga peneliti Planetarium dan Observatorium Jakarta, Widya Sawitar, sebagian warga Jawa mengenal Mars sebagai Joko Belek.

Jika perubahan iklim tak terjadi, saat ini ialah musim pancaroba di Jawa dari musim hujan menuju kemarau. Di masa lalu, pergantian musim ditandai berkembangnya sakit belek, mata merah dan berair akibat banyak alergen pemicu iritasi mata. Karena Mars memerah bersamaan ada wabah itu, Mars dinamai Joko Belek.

Bagi bangsa Romawi dan Yunani, warna merah terang membuat planet itu diidentikkan darah dan peperangan. Jadi, planet merah itu dinamai dewa perang, yakni Mars bagi bangsa Romawi atau Ares bagi bangsa Yunani.

Selain menarik diamati, posisi Mars mendekati Bumi kerap dipakai untuk pengiriman berbagai wahana Bumi ke Mars. Jarak lebih dekat memengaruhi biaya dan waktu perjalanan. SPACE.COM/NASA.GOV/EARTHSKY.ORG/M ZAID WAHYUDI)
————
Versi cetak artikel ini terbit di harian Kompas edisi 29 Mei 2016, di halaman 6 dengan judul “Kala Mars Mendekati Bumi”.

FacebookTwitterWhatsAppLineTelegramGoogle+Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.