Home » Berita, Profil Ilmuwan

Hadi Soesastro, Ekonom yang Rendah Hati

5 May 2010 969 views No Comment

Saat masih tertatih-tatih membangun sistem birokrasi yang efektif, Indonesia ditinggal salah satu pemikir penting tentang itu, Hadi Soesastro (65). Beliau pergi Selasa (4/5) pukul 05.30 di Rumah Sakit Pondok Indah, Jakarta.

Jenazahnya disemayamkan di Gedung The Centre for Strategic and International Studies (CSIS), lembaga yang ikut didirikannya, di Jalan Tanah Abang III, Jakarta. Rencananya, Kamis pukul 11.00, jenazah akan dikremasi di Oasis, Tangerang. Misa rekuiem digelar di CSIS, Rabu malam.

Hadi Soesastro meninggalkan seorang istri, Janti Solihin, dan dua putra, Auguste Soesastro dan Albert Soesastro.

Dalam belantara selebriti, dengan gebyar dan kemilaunya, nama Hadi Soesastro adalah alun. Gagasannya hidup dan memengaruhi, tetapi dia memilih dalam keheningan, beradu gagas dalam ruang diskusi, menggulati konsep yang melelahkan.

Ketika efektivitas birokrasi belum dikembangkan, dia telah memikirkannya. Konsepnya adalah transaction costs, yang mengulas biaya yang timbul dari keruwetan hukum dan birokrasi yang arahnya adalah efisiensi dalam kelembagaan.

Setelah bertahun-tahun, konsep itu, kata pengamat ekonomi Didik J Rachbini, tetap aktual. Apalagi saat birokrasi di Indonesia masih dibelit keruwetan. Hadi Soesastro dikenal Didik sebagai pemikir yang membaktikan gagasannya untuk Indonesia. Tak sekadar membangun konsep, tetapi juga mencari solusi.

Kata Didik, beliau juga memberikan masukan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat bicara di forum G-20 tahun 2008.

”Dalam berbagai perundingan di forum APEC, kami juga mendapat masukan dari Pak Hadi,” ujar mantan Menteri Luar Negeri Hassan Wirajuda saat melayat.

Sebagai ilmuwan, Hadi aktif membagi ilmu. Di Kompas, dia menulis, selain aktif dalam tim diskusi ahli ekonomi Kompas. Maret lalu, saat fisiknya melemah, dia masih aktif ikut seminar di Beijing yang diselenggarakan CSIS dan Chinese People’s Institute of Foreign Affairs.

Sepulangnya, dia tetap bergiat. ”Saya baru pulang dari KPPOD. Uh… masih banyak masalah dalam implementasi otonomi daerah ini,” ujarnya saat bertemu Kompas dalam jamuan makan malam di kediaman Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu.

Sejak lama dia mewacanakan kerja sama strategis di Asia Timur. Saat China dan Indonesia menjadi anggota G-20, dia menekankan pentingnya kerja sama dua negara, untuk kepentingan Asia dan ASEAN.

Gelar doktor ekonomi Hadi Soesastro diraih dari Pardee RAND Graduate School, AS. Sebelumnya, dia belajar teknik penerbangan di Technische Hochschule of Aachen, Jerman.

Di mata koleganya di CSIS, Hadi Soesastro dikenal sederhana, kalem, dan murah senyum. ”Sangat nasionalis dan rendah hati,” kata Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia Sofjan Wanandi dari Amerika Serikat.

Selasa (27/4), Wakil Presiden Boediono menjenguk almarhum di RS Pondok Indah. ”Selalu ada mukjizat,” kata Boediono kepada keluarga, mendoakan kesembuhan beliau.

Namun, Tuhan berkehendak lain. Sang Khalik telah memanggil salah satu ekonom terbaik negeri ini. (JOS/RYO/DIS/OSA)

Sumber: Kompas, Rabu, 5 Mei 2010 | 03:44 WIB

Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.