Home » Berita

Disertasi Zuliansyah Diteliti Sebelum Gelarnya Dicabut

19 April 2010 853 views No Comment

Rektor Institut Teknologi Bandung Akhmaloka mengatakan masih menunggu penyelidikan disertasi Mochammad Zuliansyah oleh tim kecil bentukan Sekolah Tinggi Elektro dan Informatika ITB. Rektor memberi waktu satu minggu kepada tim ini untuk melakukan pemeriksaan mendalam.

“Saya beri waktu satu minggu kepada tim kecil untuk mendalami disertasi Zuliansyah, yang menjadi dasar pemberian gelar doktor. Saya tunggu laporannya Rabu nanti,” katanya saat dihubungi melalui telepon kemarin.

Menurut Akhmaloka, ITB telah menyiapkan sanksi pencabutan gelar apabila di dalam disertasi mantan dosen ITB tersebut ditemukan unsur penjiplakan. Untuk menghindari kesalahan dalam pengambilan kesimpulan, Akhmaloka meminta tim kecil melakukan penyelidikan secara hati-hati. “Sebelumnya, ITB belum pernah mencabut gelar doktor lulusannya,” kata dia.

Zuliansyah telah mengakui bahwa makalahnya yang berjudul “Model Tipologi Geometri Spasial 3 Dimensi” merupakan jiplakan dari makalah ilmuwan Austria, Siyka Zlatanova, yang berjudul “On 3D Topological Relationship”. Makalah jiplakan tersebut dipresentasikan di Chengdu, Cina, pada 2008. Saat itu, dia baru saja diwisuda sebagai doktor di ITB dengan disertai yang topiknya mirip makalah itu.

Lebih jauh, Akhmaloka memastikan ITB belum menghitung credit point atau kum tiga dosen yang namanya tercantum dalam makalah tersebut. Karena itu, dia memastikan tidak ada masalah dengan ketiga dosen tersebut. Credit point biasa digunakan untuk menghitung kenaikan pangkat dosen.

Setelah Zuliansyah mengakui telah menjiplak jurnal terbitan luar negeri, Akhmaloka curiga makalah Zuliansyah yang lain juga hasil jiplakan. Menurut dia, makalah yang terbit di majalah Makara terbitan Universitas Indonesia tersebut terindikasi sebagai hasil jiplakan dari karya ilmiah lain. “Tapi kami tidak pelajari karena majalahnya bukan terbitan kami,” dia menjelaskan.

Penjiplakan oleh Zuliansyah membuat Rektor ITB dihujani keluhan dari dosen, mahasiswa, dan alumni ITB. Menurut dia, pihak-pihak tersebut merasa sangat kecewa atas kejadian ini. “Kami berharap citra ITB tidak menurun setelah kejadian ini.” ANTON WILLIAM

Sumber: Koran Tempo, 19 April 2010

Share

Leave a comment!

Add your comment below, or trackback from your own site. You can also subscribe to these comments via RSS.

Be nice. Keep it clean. Stay on topic. No spam.

You can use these tags:
<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

This is a Gravatar-enabled weblog. To get your own globally-recognized-avatar, please register at Gravatar.